TIGA
KERANJANG
(TRIPITAKA)
SEJARAH
Oleh
Prof. DR. Abu Su`ud

1
KATA PENGANTAR

Assalamu`alaikum Wr. Wb.
Buku yang anda hadapi sekarang adalah sebuah bacaan (reading) dalam bidang
pendid...
Akhirnya kritik dan saran untuk penyempurnaan buku ini diharapkan dapat
disampaikan kepada penulis.
Selanjutnya last but n...
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
PENDAHULUAN
KERANJANG PERTAMA : MEMAHAMI SEJARAH
A.KONSEPTUAL
1. PENJELASAN SEJARAH ...
1. PENULISAN HADIS SEBAGAI HASIL KAJIAN SEJARAH (Drs. Abu
Su`ud)
2. LEGENDARISASI TOKOH SEJARAH (Dr. Abu Su`ud)
3. KOMENTA...
5. POTRET KOTA SEBAGAI SUMBER BELAJAR SEJARAH (Prof. Dr. Abu
Su`ud)
6. GURU SEJARAH DAN PERUIBAHAN SEJARAH (Prof. Dr. Abu ...
tulisan ini

menjadi semacam bunga rampai tulisan-tulisan tentang sejarah yang telah

dimuat di beberapa media cetak selam...
dihadapi oleh para guru sejarah ketika menghadapi pergantian Kurikulum Sejarah
sehubungan dengan pergantian rezim yang ber...
dalam sejarah ? Atau juga apakah hakekat teori-teori sejarah seperti adanya pendekatan
Marxis dsb,?
Pertanyaan-pertanyaan ...
 Tak dapat dielakkan lagi bahwa ..........
Juga sering digunakan beberapa kata benda seperti :
 pengaruh,

dorongan

mot...
fails, la recherche des causes”, yang berarti ‘Setelah pengumpulan fakta, tinggal mencari
penyebabnya’.
Berbeda dongan Cro...
mungkin berdiri sendiri yang terlepas dari ikatan yang disebut sebagai ‘social contact.’
Jadi ungkapan Taine dapat diterim...
Masalah penjelasan dalam sejarah tidak dapat dipersamakan dengan penjelasan
dalam peristiwa-peristiwa sehari-hari, seperti...
Fakta sejarah berupa penembakan yang terjadi di jalan raya Sarajevo dianggap sebagai
penyebab pecahnya PD I. Benarkah itu?...
Sejarah tidak terbatas dalam mencari penjelaaan melewati fakta-fakta yang
bersifat fisik atau kejadian alamiah yang dapat ...
experience of the agent’. Dalam kenyataan banyak sejarawan yang lebih menggunakan
imajinasi atau intuisi dalam memberikan ...
 ‘Occupied by certain thoughts’.
 ‘Guided by certain considerations’.
 ‘Governed by cartnin desires’.
 ‘Driven by cert...
Flkirnn adalah sesuatu yang hanya diketahui oleh yang punya fikiran. Ini neliputi
motif, fikiran atau emosi. Orang lain ha...
apa-apa kira-kira sikap atau tindakan yang akan diambil dengan menggunakan
latar belakang pengalanan sendiri. Jawaban yang...
Para alili filsafat sejarah menyatakan banwa meski motif maupun maksud
merupakan “penyebab” sesuatu tindakan atau perbuata...
Mamang diakui bahwa cara ini sulit dilakukan, bukan karena adanya pengalaman
empirik, melainkan menurut pertimbangan logik...
bahwa sesuatu kejadian tidak bisa hanya dapat dicarikan penjelasannya dari satu sebab
yang bersifat mutlak.
Jadi jelas sud...
manusia. Meskipun demikian dia tidak dapat melepaskan manusia sebagai sejarawan dari
faktor sosial, budaya, lingkunsan nas...
2. TANTANGAN SEJARAH

PENDAHULUAN
Orang kebanyakan di manapun di dunia, termasuk di Amerika, biasa mengatakan
agar kita me...
Ternyata tidaklah sama antara pertanyaan “Apa yang terjadi (hapened?”, “Apa
yang kita ingat (recall)?”, “Apa yang dapat ki...
Tentang penulis buku tersebut dapat dikemukakan, bahwa Bernard Lewis adalah
direktur Lembaga Riset Annenberg untuk kajian-...
Peringatan yang ke 1000 tahun hari kelahiran
kawasan-kawasan Muslim seperti

Avicenna juga dirayakan di

Arab, Persia, mau...
membangun kerajaan, namun telah menimbulkan sebuah semangat yang sama, yaitu
pengabdian dan kepahlawanan.
Kedua peristiwa ...
Seperti sudah dikenukakan di depan pemerintah Israel modern telah memanfaatkan
peristiwa Masada itu dengan maksud untuk me...
nama itu tidak pernah dimunculkan dalam masyarakat Persia, Bahkan nyaris semua
peristiwa yang berkaitan dengan masa-masa s...
maupun para penyair yang berorientasi pada kepentingan sesuatu dinasti yang tengah
berkuasa. Langkah-langkah tersebut memi...
Perang

Enam

Hari,

antara

Mesir

dengan

Israel.

Tulisan

itu

seolah-olah

menyalahkanversi Quran, dengan mengatakan ...
kebijakan itu. Pertama,

makin menguatnya penonjolan identitas ‘kearaban’, dan

sekaligus menolak semangat “firaunisme’ se...
Di Turki corak kerinduan pada masa lalu lebih unik lagi, karena bukan hanya dua
melainkan ada tiga macam kecenderungan. Pe...
BAB 2 : MEDIA DAN PESAN
Ungkapan paling awal dari kenangan kolektif tentang masa lampau sesuatu
komunitas biasanya berbent...
Nyata sekali diceritakan dalam sejarah betapa Kosovo mengalami kekalahan oleh serbuan
pasukan Turki, yang telah berakibat ...
Perbedaan seperti tersebut di atas bisa kita samakan dengan yang terjadi antara kisahkisah yang terdapat dalam Kitab Perja...
berkaitan dengan hal lain, yaitu Hari Raya Idul Fitri dan Hari Raya Idul Ad-ha. Hari Raya
Idul Fitri dirayakan seusai mela...
eigentlich gewesen", atau “how it really was”. Namun dalam kenyataannya ungkapan itu
sulit dilaksanakan.
Ternyata tidaklah...
lampau yang jaya dari Spanyol Islam telah hilang dari kenangan. Dan penyusunan
kembali sejarah periode ini seluruhnya meru...
maupun kemunduran yang mereka alami. Selanjutnya mereka telah mendapatkan
dukungan dan kenyamanan dari kenangan akan kehad...
perbedaan suku bangsa, asal usul, keprcayaan. Bagi ahli hukum Islam toleransi dalam
Islam dimaknakan sebagai kesamaan seti...
Masada tidak lain adalah sebuah titik akhir sejarah bangsa Yahudi. Di balik itu
semua terhampar sebuah kehampaan. Sesuatu ...
B. KASUAL
1. KENDALA KRITIK SEJARAH
(Tanggapan atas Kuntowijoyo)

Yang paling menarik dari tulisan Kuntowijoyo berjudul Ma...
brahmana atau pun pendeta yang berkuasa karena merekalah yang memiliki
kebijaksanaan. Namun bukan kebijaksanaan (wisdom) y...
berbagai acara, tennasuk ceramah tentang Hari Jadi Kota tercinta. Namun satu hal sudah
jelas, bahwa ceramah-ceramah tidak ...
kemudian diiukuti kelahiran Irde Baru.
Dalam peran mereka sebagai juru bicara pemerintah, maka tugas guru sejarah
tidak la...
memadai, sebagaimana pekanya alat perekam canggih. Lalu sejarawan peneliti
melakukan kritik sejarah. ekstern maupun intern...
49
2. KONTROVERSI DALAM SEJARAH INDONESIA

Waktu persaksian Soekaedjo Wilarjito di sekitar proses terbitnya Surat Perintah
Se...
Tak urung kesaksian itu mengundang kemungkinan polemik lebih besar, karena
kesaksian itu dapat diuji kebenarannya oleh pal...
menjadi kenyataan. Sejarah betul-betul berulang, seperti yang terjadi dengan polemik
tentang kamatian pahlawan Peta Supriy...
anak sekolah. Namun bagi para ilmuan Sejarah yang menempatkan penulisan sejarah
dalam kerangka pencarian kebenaran ilmiah,...
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud

3,285 views
3,039 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
3,285
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
57
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Tiga keranjang (Tripitaka Sejarah) By Profesor Abu Su'ud

  1. 1. TIGA KERANJANG (TRIPITAKA) SEJARAH Oleh Prof. DR. Abu Su`ud 1
  2. 2. KATA PENGANTAR Assalamu`alaikum Wr. Wb. Buku yang anda hadapi sekarang adalah sebuah bacaan (reading) dalam bidang pendidikan sejarah, ilmu sejarah maupun peristiwa-peristiwa sejarah, dan dimaksudkan sebagai penunjang bagi mereka yang tengah memperdalam kajian sejarah, atau siapapun yang tertarik pada kajian sejarah. Banyak perisrtiwa sejarah yang sering membingungkan, terutama bagi mereka yang berkepentingan secara politik, pengajar sejarah, maupun pemerhati sejarah. Dengan begitu buku ini bukan dimaksudkan sebagai buku teks bagi mereka yang melakukan kajian sejarah. Sebagai sebuah buku bacaan atau reading buku ini merupakan kumpulan tulisan yang terserak, yang dalam media masa, bahan ceramah dalam forum pertemuan ilmiah, maupun karya ilmiah dalam studi lanjut. Penyumbang tulisan ini dengan demikian dari berbagai pihak sesuai dengan minat dan keahlian. Meskipun demikian sebagian besar memang merupakan karya penulis yang merangkap sebagai penyunting (editor). Terima kasih disampaikan kepada Patrick Gardner yang menulis buku Nature of Historical Explanation. Buku tersebut telah dilaporkan oleh penulis buku yang anda pegang ini sebagai bagian dari tugas perkuliahan SEJARAH 500 yang diampu oleh Prof. DR. Sartono Kartodirdjo dalam Progra Doktor IKIP Bandung pada tahun 1981. Laporan buku ini diolah kembali dalam buku ini. Terima kasih juga disampaikan kepada Bernard Lewis , direktur Lembaga Riset Annenberg untuk kajian-kajian tentang masalah Yahudi dan Timur Dekat. Semoga bermanfaat bagi pembaca. Tidak lupa terima kasih disampaikan kepada para penulis di sekitar peranan Pangeran Diponegoro, seperti Prof. DR. Djoko Surjo dari Jurusan Sejarah Fakultas Sastra Universiras Gajah Mada, Prof. DR. AM. Djuliati Surojo dari Jurusan Sejarah Fakultas Sastra Universitas Diponegoro, Sagimun MD, penulis buku tentang Pangeran Diponegoro, naupun Amen Budiman pengamat dan pecinta sejarah dari kota Semarang, yang enggan disebut sejarawan. Terima kasih juga sudah sepatutnya disampaikan kepada media masa yang telah menerbitkan tulisan-tulisan saya sebagai karya lepas, yang dimuat sesuai dengan konteks tertentu. 2
  3. 3. Akhirnya kritik dan saran untuk penyempurnaan buku ini diharapkan dapat disampaikan kepada penulis. Selanjutnya last but not lease terima kasih saya sampaikan kepada Prof. DR. H. Sudijono Sastroatmodjo, MSi selaku rektor Universitas Negeri Semarang yang atas kebijakannya telah memberi ijin untuk menerbitkan buku ini berkenaan dengan Ulang Tahun saya ke 70 dalam memasuki purna tugas sebagai Guru Besar pendidikan sejarah pasa Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Semarang pada awal Agustus 2008. Dan lebih dari segalanya saya panjatkkan syukur pada Allah SWT yang senantiasa memberikanb berbagai kemudahan dalam hidup yang saya jalani ini. Semoga Allah SWR selalu memberkati semua langkah yang sayalakukan. Amien. Wassalamu`alaikum Wr. Wb. marang, 27 Juli 2008 Penulis 3
  4. 4. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR DAFTAR ISI PENDAHULUAN KERANJANG PERTAMA : MEMAHAMI SEJARAH A.KONSEPTUAL 1. PENJELASAN SEJARAH (Prof. Dr. Patrick Gardiner) 2. TANTANGAN SEJARAH (Prof. Dr. Bernhard Lewis) 3. KONTROVERSI DALAM SEJARAH INDONESIA (Prof. Dr. Abu Su`ud) 4. LIMAPULUH TAHUN INDONESIA MERDEKA : TAHUN EMAS? (Prof. Dr. Abu Su`ud) 5. SEJARAH DAN PATRIOTISME (Prof. Dr. Abu Su`ud) 6. SEJARAH DAN PELESTARIAN BUDAYA *Prof. Dr. Abu Su`ud) 7. REVITALISASI BANGUNAN MONUMENTAL (Prof. Dr. Abu Su`ud) 8. MENGUAK KEBENARAN SEJARAH BANGSA INDONESIA (Prof. Dr. Abu Su`ud) 9. ETNO NASIONALISME (Ptof. Dr. Abu Su`ud) 10. UPAYA MENGESAMPINGKAN PERBEDAAN (Prof. Dr. Abu Su`ud) 11. MEMAKNAKAN HARI PAHLAWAN (Prof. Dr. Abu Su`ud) 12. HAKIKAT MAKNA PERISTIWA 10 NOPEMBER (Prof. Dr. Abu Su`ud) KERANJANG KEDUA : HISTORIOGRAFI A. KONSEPTUAL 4
  5. 5. 1. PENULISAN HADIS SEBAGAI HASIL KAJIAN SEJARAH (Drs. Abu Su`ud) 2. LEGENDARISASI TOKOH SEJARAH (Dr. Abu Su`ud) 3. KOMENTAR PERS 4. MITOS 3,5 ABAD TERJAJAH (Prof. Dr. Abu Su`ud) B .MONOGRAFI TENTANG PERANG DIPONEGORO 1. DI SANA-SINI ADA MAKAM DIPONEGORO (Dr. Abu Su`ud) 2. PERANG DIPONEGORO (Ditinjau dari Segi Militer) (Drs. Abu Su`ud) 3. KEPEMIMPINAN PENGERAN DIPONEGORO DALAM PERSPEKTIF SEJARAH (DR. Djoko Surjo) 4. KONFLIK-KONFLIK YANG MENDAHULUI DAN MEMATANGKAN PERANG DIPONEGORO (Sagimun MD) 5. MEWARISI SEMANGAT PANGERAN DIPONEGORO (Dr. Abu Su`ud) 6. PENGERAN DAN PETANI : SEBUAH ALIANSI KRATON-DESA DALAM PERANG DIPONEGORO (Dr. AM Djuliati Surojo) 7. SOSOK PANGERAN DIPONEGORO DALAM NASKAH-NASKAH JAWA (Amen Budiman) KERANJANG KETIGA PENGAJARAN SEJARAH 1. SEJARAH DAN PENDIDIKAN (Dr. Abu Su`ud) 2. BILA ISU KONTROVERSIAL MASUK KELAS SEJARAH (Prof. Dr. Abu Su`ud) 3. KOMENTAR-KOMENTAR 4. MENCARI ALTERNATIF DALAM PENGAJARAN SEJARAH (Prof. Dr. Abu Su`ud) 5
  6. 6. 5. POTRET KOTA SEBAGAI SUMBER BELAJAR SEJARAH (Prof. Dr. Abu Su`ud) 6. GURU SEJARAH DAN PERUIBAHAN SEJARAH (Prof. Dr. Abu Su`ud) 7. JASMERAH (Prof. Dr. Abu Su`ud) 8. FORMAT METODOLOGI PENDIDIKAN SEJARAH DALAN TRANSFORMASI NILAI DAN PENGETAHUAN (Prof. Dr. Abu Su`ud) 9. KURIKULUM BARU TANPA PSPB (Prof. Dr. Abu Su`ud) 10. GURU SEJARAH DAN PERUBAHAN SOSIAL (Prof. Dr. Abu Su`ud) 11. GURU SEJARAH YANG KEBINGUNGAN (Prof. Dr. Abu Su`ud) 12. SEJARAH LEBUR DALAM PPKN : QUO VADIS? )Prof. Dr. Abu Su`ud) 13. POTENSI SEJARAH LOKAL DALM FRAME PENGAJARAN DI SEKOLAH (Prof. Dr. Abu Su`ud) @@@ PENDAHULUAN Dengan berbekal pemahaman sejarah rasanya berbagai peristiwa sosial menjadi menarik untuk dikaji dan kemudian disampaikan lewat media massa ataupun forumforum ilmiah. Bekal lain yang ada berupa potensi untuk menuliskan berbagai hasil pengamatan sosial, karena terbiasa menjadi penulis artikel pada media massa, sangat memperlancar komunikasi kepada masyarakat. Bekal ketiga yang kebetulan ada adalah posisi sebagai dosen pendidikan sejarah pada Program Studi Pendidikan Sejarah pada Jurusan Sejarah Fakultas Ilmu Sosial (FIS) Universiras Negeri Semarang (Unnes). Naluri sebagai guru telah mendorong untuk selalu mengkomunikasikan hasil kajian itu kepada orang lain. Buku ini berisi bacaan tentang masalah-masalah sejarah yang sudah disampaikan lewat media massa maupun forum ilmiah. Buku ini tidak dimaksudkan sebagai ekspose mengenai konsep-konsep ilmiah tentang masalah sejarah, melainkan kumpulan tulisan di sekitar bagaimana memahami sejarah, tentang historiografi, maupun tentang pengajaran sejarah, maupun berbagai analisis tentang peristiwa sejarah. Oleh karena itu kumpulan 6
  7. 7. tulisan ini menjadi semacam bunga rampai tulisan-tulisan tentang sejarah yang telah dimuat di beberapa media cetak selama beberapa tahun, yang ditulis berkaitan dengan situasi maupun peristiwa tertentu dalam masyarakat. Buku ini mencakup tiga bagian yang membicarakan segala sesuatu di seklitar sejarah. Jadi layaknya setiap bagian itu sebagai keranjang atau pitaka, maka buku inipun menjadi semacam Tripitaka Sejarah atau tiga keranjang berbagai tulisan tentang sejarah. Keranjang pertama berisi pembahasan tentang filsafat sejarah dalam rangka memberikan penjelasan sejarah, atas peristiwa-peristiwa sejarah maupun bagaimana memahami peristiwa-peristiwa sejarah. Tulisan-tulisan itu merupakan penyajian kembali karya tulis sebagai tugas laporan buku dalam studi lanjut dalam Pendidikan Doktor IKIP Bandung tahun 1980 an maupun perkulihan dalam Jurusan Sejarah IKIP Semarang tahun 1990 an. Masing-masing berjudul Penjelasan Sejarah, dan disusul kemudian tulisan berjudul Tantangan Sejarah dan seterusnya. Keranjang kedua berisi penyajian tulisan sekitar Historiografi. Dalam bagian ini ditampilkan berbagai tulisan. Pertama misalnya dikemukakan tulisan tentang gejala legitimasi pada banyak peristiwa suksesi kepemimpinan bangsa, sejak masa kuno sampai masa modern. Karena tulisan itu merupakan penyajian ulang Pidato Ilmiah dalam upacara Dies IKIP ke 24, pernah mengundang komentar dari sejumlah media massa cetak. Komentar-komentar itu ditampilkan mengiringi tulisan utama. Kemudian disusul dengan tulisan-tulisan tentang berbagai isu berkaitan dengan historiografi, termasuk Prosedur Penulisan Hadits Sebagai Proses Penulisan Sejarah. Juga dikemukakan tulisan-tulisan tentang Mitos 350 Tahun Terjajah maupun tentang HUT kemerdekaan RI yang disebut Ulang Tahun Emas? oleh sebagian warga bangsa. Bagian kedua dari Keranjang kedua ini berisi penulisan khusus mengenai tokoh Pangeran Diponegoro berkaitan dengan peristiwa yang fenomenal, yairu Perang Diponegoro. Keranjang ketiga diberi nama Pengajaran Sejarah. Dalam bagian ini dikemukakan beberapa tulisan tentang Alternatif-alternatif dalam pengajaran sejarah. Antara lain dikemukakan penyajian ulang pidato pengukuhan sebagai guru besar pendidikan sejarah, yang berjudul Bila Isu Kontroversial Masuk Kelas Sejarah. Disusul kemudian dengan berbagai tulisan untuk seminar-seminar pendidikan sejarah di sekitar metode dan pendekatan dalam pengajaran sejarah. Terutama sikap yang harus 7
  8. 8. dihadapi oleh para guru sejarah ketika menghadapi pergantian Kurikulum Sejarah sehubungan dengan pergantian rezim yang berkuasa. Diharapkan kumpulan tulisan ini merupakan bacaan (reading) yang dapat memberi manfaat bagi mahasiswa sejarah maupun siapapun yang berminat pada tinjauan sejarah. KERANGJANG PERTAMA MEMAHAMI SEJARAH A. KONSEPTUAL 1. PENJELASAN SEJARAH A. PENDAHULUAN Mendengar istilah filsafat sejarah menimbulkan berbagai gambaran atau asosiasi tentang hal-hal yang misterius yang bagaikan muncul dari kedalaman laut abad ke 19 yang diwarnai oleh filsafat Hegel dsb. Selanjutaya perkataan scjarah telah pula membuat paling tidak dua asoeiasi. Terbayang di mata kita suatu gambaran atau rangkaian kejadian di masa lampau manakala mendengar perkataan bahwa sejarah itu berulang. Sebaliknya manakala mendengar bahwa seseorang sedang belajar sejarah, maka yang timbul ialah gambaran berupa pembahasan-pembahasan dan tulisan-tulisan tentang masa lampau. Berbeda dengan sejarah yang hanya mengungkapkan rangkaian peristiwa, termasuk kejadian-kejadian di masa lampau, naka filsafat sejarah mampu mengungkapkan penjelasan berbagai hubungan di antara kejadian-kejadian tsb, dan memberikan gambaran tentang kemungkinan-kemungkinanyang bakal terjadi di masa mendatang. Berbeda pula dengan sejarah yang membahas masalah dalam sejarah itu sendiri, maka filsafat sejarah membahas sejarah itu sendiri, seperti tentang apakah sejarah itu pengetahuan (knowledge) atau bukan? Bagaimanakah mengetahui fakta sejarah? Berbedakah dengan yang disebut dengan sejarah yang obyektif? Juga apakah ada hukum 8
  9. 9. dalam sejarah ? Atau juga apakah hakekat teori-teori sejarah seperti adanya pendekatan Marxis dsb,? Pertanyaan-pertanyaan tsb. tidak segera memperoleh jawaban secara tegas dan memuaskan. Pertanyaan besar yang dikemukakan dalam buku inl misalnya, yaitu “Apakah gerangan hakekat penjelasan sejarah itu?” Jawabannya sulit diperoleh sebab gambaran yang dikemukakan dan ditemukan dapat membahayakan para sejarawan. Mereka menjadikan jawaban tsb. sebagai semacam peraturan yang mengarahkan semua uraian sejarah yang dikemukan. Buku inl mencoba mencari jalan untuk monemnukan jawab atas pertanyaan dasar tadi dengan cara memberikan peta besar berupa peta sketsa permasalahan.Sebagai konsekuensi maka secara bertahap buku ini memberikan uraian tentang persoalan penjelasan dalam ilmu pengetahuan (alam) dan dalam kehidupan sehari-hari. Masalah pokok bahasan dalam sejarah adalah hubungan kausal dalam sejarah dsb. Laporan buku inl nencoba mcmberikan gambaran tentang filsafat sejarah, yaitu masalah hubungan kausal dalam sejarah dan masalah penjelasan sejarah (historical explanatory) B. MASALAH SEBAB AKIBAT DALAM SEJARAH (Causal Connexion in History) Bagaiaana Penjelasan Sejarawan ? Bagaimanakah prosedur yang digunakan para sejarawan dalam menghadapi fakta untuk menjelaskan kejadian sejarah? Pada hakekatnya tak berbeda di antara para sejarawan, hanya berbeda dalam jalan yang ditempuh, yang dianggap aneh. Berbagai kesulitan yang dihadapi kita dapat terlihat dalam buku ini, dalam berbagai ilustrasi, dalam menghadapi atau melihat hubungan sebab akibat dalam sejarah. Dalam banyak hal para sejarawan jarang sekali menggunakan kata-kata penghubung seperti : sebab, karena oleh sebab, dikarenakan oleh dsb. Sebaliknya mereka sering menggunakan istilah seperti :  Dalam keadaan seperti itu, maka tak mengherankan kalau ...  Sesungguhnya dalam hal ini dia .......... 9
  10. 10.  Tak dapat dielakkan lagi bahwa .......... Juga sering digunakan beberapa kata benda seperti :  pengaruh, dorongan motif, dorongan hati (impuls), perkembangan, konsekuensi,akibat dsb, Kata-kata kerja seperti tersebut di bawah ini juga seringkali digunakan, seperti : menuju ke ... menghasilkan dalam ... membuat ..., mengakibatkan ... ataupun merangsang untuk ... Ini semua memang, nembuat kita menjadi tambah bingung bila dibanding kalau digunakan kata penghubung sebab dan sebangsa- nya. Seringkali para sejarawan membuat uraian yang tidak blak- blakan, tidak terus terang, melainkan berselimut ataupun menggunakan selubung kalimat tartentu, sehingga hanya nemberikan uraian dengan tersirat saja. Akibatnya hanya terasa mereka mendongeng (narrating), padahal maksudnya ingin menjelaskan (explaining).Misalnya mereka menulis sbb.: “The growing benavalance of the age was moved to cope with the appaling infant mortality”. (Travelyn: English Social History). Padahal yang dimaksud ialah lebih dari itu, yaitu: “ … people decided to deal with the appaling infant mortality”. Terasa bahwa dalam sejarah masalah penjelasan merupakan sesuatu yang mengejutkan,Uraian sejarah kebanyakan hanya bersifat kronik saja. Mereka gemar sekali menggunakan ungkapan-ungkapan seperti : inevitability, impossibility, necessaity ataupun metafora-metafora, seperti lead to, force, compel, make dab, seolah-olah ada sesuatu pengertian ‘takdir’ yang mempengaruhi jalan sejarah. Ada kesan bahwa sejarah tidak lain adalah ‘dongeng’ tentang manusia tak berdaya dalan kungkungan sang takdir yang jahat dan irasional. Masalahnya sekarang ialah : tidakkah perlu dilakukan perubahan makna, bahwa sejarah tidak lain adalah ceritera tentang manusia yang berikhtiar dan berupaya? Dengan demikian maka uraian sejarah tidak lagi terlalu kering tanpa bumbu.Ada ungkapan terkenal dari Taine yang berbunyi : “Apresia collection des 10
  11. 11. fails, la recherche des causes”, yang berarti ‘Setelah pengumpulan fakta, tinggal mencari penyebabnya’. Berbeda dongan Croce yang tidak menyetujui ungkapan tsb, sepertii tersebut dalam bukunya The Theory and History of Historiography, Gardiner dapat menerima ungkapan Taine tsb. Ini berarti dia menyetujui anggapan bahwa sejarah adalah suatu rangkaian sebab akibat, meskipun pada dasamya orang sulit sekali menemukan faktor yang dianggap sebagai penyebab yang paling utama. Ungkapan semacam itu bisa disebut sebagai prosedur sejarah. Dengan kata lain, sejarah adalah terdiri dari fakta. Dan rangkaian fakta tsb. dapatlah diketahui rangkaian sebab akibat yang dapat memberikan kejelasan bagi rangkaian fakta tsb. Croce tetap berpendapat bahva sejarah tidak dapat dijelaskan dengan rangkaian sebab akibat, melainkan hanya dapat dijelaskan oleh kejadian itu sendiri. Sementara itu pengertian fakta sendiri masih amat membingungkan (ambigu) dan bersifat subyektif serta relatif. Misalnya ambilah contoh tentang ‘penyerangan Napoleon ke Rusia’. Yaklnkah kita bahwa hal itu adaiah fakta sejarah? Bila kita terlibat atau berkepentingan dengan ‘fakta’ tsb, maka interpretasi kita tentang fakta tsb. dapat lain. Jadi dengan kata lain, fakta yang kita nyatakan sebagai fakta tak lain adalah fakta yang telah diberikan interpretasi. Menurut filsafat sejarah setiap kalimat atau pernyataan menunjuk ke arah fakta, seperti :  Fakta matematik, seperti 2+2=4.  Fakta hipotetis, seperti bahva planet mengelilingi matahari dengan mengikuti jalur elips, seperti disebutkan dalam hukum Kepler.  Fakta masa lampau, seperti : bahwa Caesar menyeberaag ke Rubicon. Dalam hal ini tugas sejarawan ialah mengumpulkan fakta (collecting facts) dan selanjutnya mencari penyebab (looking for causes). Dan tugas itu tidak dapat dengan mudah dilaksanakan,antara lain karena karena tidak semua fakta dapat dipercaya (reliable). Untuk itu harus dilakukan pengujian terhadap kebenaran dengan otoritas ataupun persaksian. Yang dinaksud dengan otoritas dalam hal ini menyangkut dokumen, pengetahuan yang ada dan pengalaman yang ada. Sementara itu seauatu kejadian tidak 11
  12. 12. mungkin berdiri sendiri yang terlepas dari ikatan yang disebut sebagai ‘social contact.’ Jadi ungkapan Taine dapat diterima kebenarannyadan tidak menyesatkan. Sementara itu ada kritik terhadap teori Taine, yaitu : 1. Taine nengacaukan antara fakta dengan bukti. Kalimat ‘Sesuatu telah terjadi’, tidaklah sama dengan kalimat ‘Terbukti bahwa sesuatu telah terjadi’. 2. Fakta pada dasarnya hanyalah teka-teki. Menurut Croce, fikiranlah yang membentuk fakta. Jadi ada tidaknya fakta tergantung pada fikiran seseorang. 3. Sebab menghubungkan antara dua atau lebih fakta. Apa yang dapat ditarik dari pembahaaan di atas ialah suatu kesimpulan bahwa temyata menemukan fakta dan nenemukan sebab, keduanya merupakan ‘prosedural inter connexion’ dalam sejarah. Dengan ini dapatlah diterima anggapan bahwa mencari sebab dapat membcrikan penjelasan bagi sesuatu kejadian sejarah. Masalah dalan Hubungan historis (historical connexion) Menemukan hubungan sebab akibat tidak cuma merupakan hal penting dalam penjelaean sejarah, melainkan juga penting bagi penemuan dan menegakkan fakta. Untuk itu harus diperhatikan hal-hal sbb. : 1. Masalah apa yang diperbuat oleh sejarawan ketika berbicara tentang dua kejadian yang berbubungan satu dengan yang lain. 2. Masalah kondisi yang bagaimana dapat dikatakan bahwa dua fakta itu sah untuk disebut berhubungan. Dengan sendirinya tugas semacam itu tidak mudah diselesaikan, misalnya dalam hal menentukan hubungan antara ‘Calvinisme’ dengan ‘kapitalisme’,antara ‘liberalisme’ dengan ‘kebangkitan nasional’, antara ‘kebangkitan agama Kristen’ dengan ‘Sistem perbudakan di Romawi’, antara ‘Perang Dunia I1’ dengan ‘persaingan bebas’. Di sini para sejarawan sulit menemukan sebab yang utama. Sehingga timbullah pertanyaan berupa : ‘Betulkah ada hubungan antara setiap pasangan di atas?’ Jawabannya akan sangat tergantung pada isme apa yang mendasari penafsiran terhadap fakta tsb., idealisme-kah atau materialisme-kah? 12
  13. 13. Masalah penjelasan dalam sejarah tidak dapat dipersamakan dengan penjelasan dalam peristiwa-peristiwa sehari-hari, seperti antara ‘kaca pecah’ dengan ‘lemparan batu’, atau antara ‘bola bilyar menggelinding’ dengan ‘sodokan tongkat’. Dalam sejarah, maka segala fakta harus ditafsirkan dan dijelasakan dalam kaitan dengan ikatan ruang, waktu serta kondisi. Selain itu harus ditekankan bahwa kita tidak dapat nenemukan ‘hukun’ dalam sejarah, yang dapat dipergunakan untuk ‘neranalkan’ sesuatu kejadian yang bakal terjadi. Sejarah adalah masalah dimana, mengapa, bagainana dan bukan tentang hubungan atau ramalan, dan bukan pula suatu masalah generalisasi. Ini jelas merupakan ciri yang berbeda dengan yang berlaku dalam ilmu pengetahuan alam, yang mengenal hukum sebab akibat. Masalah generalisasi sebagai akibat pengambilan kesimpulan dari pengalaman empirik. Dalam sejarah hubungan antara sebab akibat tidak begitu jelas. Hubungan sebab akibat sangat bersifat khusus. Sementara itu orang sering melakukan analogi sedang kejadian itu sendiri sulit didefinisikan.Hal ini juga disebabkan karena dalam sejarah tidak dikenal adanya pengulangan kejadian maupun percobaan. Sesuatu kejadian sejarah hanya terjadi satu kali saja. Oleh karenanya hanya kesimpulan khusus saja dapat ditarik dari sesuatu kejadian. Sebab dan Konteks dalam Sejarah Seperti sudah dikatakan di muka artinya sulit sekali menemukan bahwa sesuatu kejadian itu ditimbulkan atau disebabkan oleh kejadian terdahulu. Biasanya hal itu melibatkan berbagai kondisi lain yang memberi pengaruh. Sebagai contoh dapat dikemukakan sbb.:  Sesuatu pemberontakan disebabkan oleh sekelompok perusuh ataukah oleh Moskow ?  Pemberontakan yang digerakkan oleh serikat buruh itu dilancarkan untuk apa, untuk tujuan perdamaian ataukah untuk kepentingan kelas ? Dalam sejarah biasanya yang dianggap sebagai sebab utama sesuatu kejadian atau perubahan ialah : ideologi, semangat nasionalisme,kemauan manusia, ekonomi dab. 13
  14. 14. Fakta sejarah berupa penembakan yang terjadi di jalan raya Sarajevo dianggap sebagai penyebab pecahnya PD I. Benarkah itu? Apakah ini berarti bahwa :  Tanpa kejadian itu PD I tidak akan terjadi ?  Atau bahwa PD I tak akan terjadi pada ‘saat’ itu dan dalam ‘bentuk’ seperti itu?  Ataukah bahwa tanpa kejadian itu tak akan ada peristiwa presis seperti itu pada waktu itu? Lalu manakah di antara kemungkinan tafsir yang diakui oleh Sejarawan? Ternyata bahwa dalam menentukan mana-nana yang dianggap sebagai penyebab sesuatu kejadian atau perubahan, sangat tergantung dari titik pandangan seseorang sejarawan. Selain itu juga tergantung pula pada proses sejarah itu sendiri. Akan tetapi ini tidak berarti bahwa ada suatu “dinamika ajaib” yang menggerakkan atau menjadi sebab utama yang misterius. Sekali lagi perlu ditekankan bahwa penafsiran sejarah sangat tergantung pada tempat berpijak sejarawan itu sendiri, tergantung pula pada level dan jarak serta tergantung pula pada tujuan dan kepentingan. Tentang masalah sebab utama ada berbagai pandangan. Misalnya Hegel beranggapan bahwa faktor ekonomi serta faktor tokoh besar sejarah merupakan sebab utama itu. s Sedangkan J.B. Bury beranggapan bahwa yang menjadi sebab utana adalah ’chance’ dalam artian persaingan antara berbagai penyebab. C. ASPEK LAIN DARI PENJELASAN SEJARAH Pendahuluan Dengan berbagai contoh di muka sudah dapat kita pahami betapa penjelasan dalam sejarah tidak mengikuti logika penjelaaan yang unum. Sejarah sebagai gut generalia mengikuti logika yang khas (unik). Uraiannya akan mengikuti prosedur sbb.: Masalah sebab akibat dalam mencari penjelasan mental (mental causation). 14
  15. 15. Sejarah tidak terbatas dalam mencari penjelaaan melewati fakta-fakta yang bersifat fisik atau kejadian alamiah yang dapat diamati seperti gempa bumi, perang, musim/cuaca, proklamasi kemerdekaan dsb. Sejarah juga banyak dijelaskan dengan penjelasan yang bersifat mental. Dalam kehidupan sehari-hari dikenal berbagai pola hubungan sebab akibat seperti :  Sesuatu melakukan tindakan sesuatu untuk mencapai sesuatu.  Untuk mencapai sesuatu seseorang telah melakukan sesuatu.  Seseorang melakukan sesuatu karena khawatir kalau-kalau tidak akan dikerjakan oleh orang lain. Dalam kenyataan sesungguhnya dalam sejarah penjelaaan-penjelasan sering dicari pada maksud, keinginan, fikiran, rencana, kebijaksanaan dsb. dari yang berkepentingan. Di sini mulai perbedaan itu dalam llmu pengetahuan alam, maka tidak dapat dikatakan bahwa sesuatu terjadi karena dikehendaki atau dimotivasi oleh sesuatu keinginan. Klta tahu bahwa gempa, banjir, bencana alam lain dsb. tidak dapat dikatakan datang karena dikehendaki atau tidak dikehendaki. Hanya kejadian-kejadian di sekitar manusia saja yang mempunyai latar betakang. Dan latar belakang itu bersifat mental, seperti fikiran-fikiran yang nembangkitkan seauatu perbuatan. Dalam keadaan seperti itu maka tugas sejarawan ialah dalam menggambarkan betapa isi berbagai bentuk sebab atau penyebab dalam sejarah. Juga mereka bertugas menentukan betapa sesungguhnya sejarawan mengetahui penyebab yang menggerakkan sesuatu perbuatan sejarah. Jawaban sejarawan Collingwood dapat dimukakan dalaa dua ccra mengenai halhal tsb., yaitu : 1) Penyebab sesuatu kejadian ialah suatu hakekat yang ada di ballk sesuatu kejadlan dan disambut sabagai mental causation. Ini merupakan motif atau maksud yang menggerakkan sesuatu perbuatan. 2) Sulit sekali untuk mengetahui motif yang sesungguhnya yang menggerakkan suatu perbuatan. Ini hanya dapat dijelaakan dengan sekedar analogi dengan pengalaman manusia yang lain. Ini memerlukan suatu proses yang disebut pengambilan kesimpulan, yaitu suatu akibat dari proses ‘rethinking them within his own mind’ atau ‘by recreating the 15
  16. 16. experience of the agent’. Dalam kenyataan banyak sejarawan yang lebih menggunakan imajinasi atau intuisi dalam memberikan penjelasan atau penilaian atas sesuatu kejadian, tanpa melakukan pengambilan kesimpulan (inferensi) setelah melakukan perbandingan. Dengan kata lain dapatlah dikemukakan sbb,: 1) Banyak ponjelaaan yang diberikan dengan mendasarkan pada pengetahuan tentang maksud ( motif, iatar belakang dsb,dari sesuatu kejadian. 2) Sejarah sebagai ilmu yang terlibat dengan kejadian dengan kejadian-kejadian manusia di masa lampau mendasarkan proeedur penjelasannya pada zaman lalu. 3) Penyebabnya amat khas, karena sebab-sebabnya tidak dapat diamati (unobservable) merupakan bagian dari sebab-sebab fisik, dan pengambilan kesimpulannya tidak dibandingkan dengan pengalaman masa lampau, melainkan dengan apa-apa yang hidup dalam ftklran. Jadi masalahnya memasuki bidang yang tidak kunjung dapat dipecahkan antara materlalisme dan idealisme, dalam mencari sebab-sebab atau latar belakang sesuatu kejadian, Motif, Fikiran dan Understanding Ada tiga hal yang harus ditegaskan dalam memberikan jawaban atas berbagai masalah, yaitu : 1) Yang menyangkut analisis tipe-tipe penjelasan. 1. Menyangkut hakekat pengetahuan kita tentang hal-hal yang terjadi dalan fikiran manusia (orang lain). 2. ang menyangkut permasalahan tentang ‘reliving’ atau ‘recreating’ yang terjadi pada diri manusia. 1. Panjelasaa atas dasar sikap mental. Pada diri manusia terdapat suatu mekanisme yang disebut ‘the making of the nind’. Perbuatan-perbuatan manusia pada dasarnya merupakaa pencerminan dari suatu sikap yang timbul oleh karena berbagai hal, seperti : 16
  17. 17.  ‘Occupied by certain thoughts’.  ‘Guided by certain considerations’.  ‘Governed by cartnin desires’.  ‘Driven by certain impulses’.  ‘Doing what their reason tells them’.  ‘Obeying their instincts’.  ‘Searching their consciences’.  ‘Fighting their temptations’ Dan dalam hal beberapa negarawan nelakukan berbagai kebijaksanaan sebagai akibat dari khayalnya, mungkinkah ‘is he really the victim of delusio; ns of grandeur’? Dalam sejarah tindakan Napoleon dianggap dimotivasi oleh ‘the will of power’. Dapatkah hal itu diamati? Lalu bagaimana proses pengaruh itu terjadi? Kapankah pengaruh itu dimulai dan kapan pula diakhiri? Apakah ketika Napoleon tidur terjadi pula pengaruh itu? Juga apakah pengaruh itu datang ketika Napoleon sedang beristirahat kecapaian dan dsb. ? Motivasi dan dorongan itu tentunya tidak dapat diamati seperti kalau kita berbicara tcntang ‘power’ yang mendorong lokomotif. Untuk itu kita baru dapat memperoleh informasinya setelah melakukan angket atau wawancara, melalui buku harian, surat pribadi maupun surat dinas, laporan memoir dsb. Dalam kenyataan kita dapat membedakan antara ‘suatu perbuatan itu direncanakan, dimaksudkan atau diprogramkan’ dsb, atau ‘suatu perbuatan itu dimaksudkan untuk maksud tertentu’ ataupun dengan ‘suatu perbuatan itu dimotivasi oleh’ dan juga ‘suatu pcrbuatan itu beralasan’ (were reasoned) dan ‘dianggap’ (were concidered) atau ternyata ‘ada perbedaan dalam derajat’. 3. Apa yang dimaksud dengan ucapan bahwa kita nengetahui apa-apa yang sedaag menjadi atau sudah terjadi, menurut fikiran oramg lain? 17
  18. 18. Flkirnn adalah sesuatu yang hanya diketahui oleh yang punya fikiran. Ini neliputi motif, fikiran atau emosi. Orang lain hanya bisa menduga atau nengandaikan saja apaapa yang dalam fikiran orang lain. Jadi apa-apa yang diketahui oleh sejarah adalah hanya hipotesis atau perkiraan. Meskipun demikian perkiraan itu dinilai sangat meyakinkan (absolutely certain). Hi[ptesis atau perkitaan tadi tidak usah dipertentangkan dengan ‘'knowledge’.Sejarawan dianggap dapat nenghayati tokoh-tokoh sejarah, sehingga dianggap dapat menerka fikiran yang ada pada tokoh aejarah. Seaungguhnya pengetahuan tentang apa-apa yang difikirkan, dirasakan orang lain itu mustahil ada, sebab fikiran atau perasaan orang lain Itu tidak dapat ditaati. Meski dengan telepatipun hal itu tak dapat dilakukan. Sebaliknya terkaan atau hipotesis dapat diperoleh dengan ‘ungkapan’ yang timbul sebagai informasi dari yang mengalami itu sendiri (yaitu pelaku sejarah), yaitu lewat berbagai dokumen yang bersangkutan dengan para pelaku sejarah. D. Apa makna ungkapan-ungkapan seperti di bawah ini?  ‘reliving the experience of other people’.  ‘rethinking the thoughts of historical characters’ Sebagai alasan untuk membela kemampuan sejarawan melakukan berbagai peranan itu ialah karena adanya kebenaran tentang ‘living them selfes into’ atau ‘historical inside’ pada mereka. Demikian juga karena adanya yang dikenal sebagai :  ‘intuitive understanding’ pada diri mereka. Mereka dianggap mempunyai kemampuan semacam  ‘sinar tenbus psikologis’ untuk menembus batas waktu dan ‘fikiran’ manusia untuk menangkap:  ‘menial causes’ yang berada di balik setiap kejadian sejarah. Tentu saja ini semua perlu diadakan pengkajian lebih dahulu, sbb.: a. Caranya bukan membayangkan dirinya seolah-olah pelaku sejarah itu sendiri, melainkan membayangkan diri menghadapi persoalan yang sama itu (the same experience dan bukan the similar experience).Lalu sejarawan itu membayangkan 18
  19. 19. apa-apa kira-kira sikap atau tindakan yang akan diambil dengan menggunakan latar belakang pengalanan sendiri. Jawaban yang diperoleh ialah sebagai hipotesis yang dapat salah. Contoh-contoh yang diperbuat oleh Max Weber dalam menguraikan masyarakat Eropah dalam bukunya ’The Theory of Social and Economic Organization’. Kalau jawaban yang diperoleh membingungkan, maka digunakanlah cara kedua, yaitu menempatkan diri dalam posisi si pelaku sejarah. b. Sejarawan sering mengatakan bahwa mereka dapat memahami (understanding) terhadap sesuatu tindakan (understanding an action). Ini berbeda dengan ‘understanding an event’ (mengerti sesuatu kejadian). Orang dapat memahami (appreciate) sesuatu perbuatan yang dilakukan oleh orang lain, manakala orang tersebut memiliki pengalaman yang sejenis. Kita dapat contoh dari seorang sopir yang dapat memahami sesuatu tindakan YAng diperbuat oleh sopir lain. Kadangkala understanding diartikan dalam kaitan dengan kenampuan untuk memahami perbuatan seseorang yang luar biasa dengan situasi yang tidak asing. Ini disebut scbagai ‘imaginative understanding’. Ini sekali lagi tidak bcrart bahwa seseorang telah menjadi orang lain atau pelaku sejarah tsb. Dalam hal itu maka interpretasi mereka dapat meyakinkan atau bahkan ‘jauh panggang dari api’. Keyakinan adanya sejenis pengetahuan semacam itu terlihat pada ungkapan-ungkapan semacam ‘having the same thought’ (memiliki fikiran yang sama), ‘reachmg the same conclusion’ (sampai pada kesimpulan yang sama), ataupun ‘acting with the same motives’ (bertindak dengan motif yang sama). Mengkaji Kembali Permasalahan Masalah yang segera timbul setelah pembahasan di muka ialah ; Bagaimana pengaruh pandangan-pandaagan tsb, di atas terhadap permasalahan yang kita hadapi? Masalah itu dapat diperinci menjadi dua bagian, yaitu : 1. Analisis mana yang benar dari penjelasan-ponjelaaan tsb. 2. Pembenaran macam mana yang dikehendaki oleh sejarawan dengan penjelasanpenjelasan tsb.? 19
  20. 20. Para alili filsafat sejarah menyatakan banwa meski motif maupun maksud merupakan “penyebab” sesuatu tindakan atau perbuatan, semuanya masih tetap unik. Semuanya hanya dapat diketahui oleh pelaku sejarah itu sendiri, sedangkan orang lain hanya dapat memahaminya dengan membayangkan bahwa pengalaman tsb. terjadi atau menimpa kita. Meskipun demikian harus dipandang bahwa hubungan itu tidaklah bersifat sebab akibat. Di sana terjadi sesuatu hubungan yang tidak langsung. Ada tiga pengamatan yang perlu dilakukan dalam membicarakan motif yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu tindakan, yaitu : A Tentang apa yang dimaksudkan dengan maksud atau tujuan yang dianggap sebagai latar belakang sesuatu tindakan. c. Dalam melakukan sesuatu kegiatan (tindakan), harus diingat bagaimana menformulasikan masalah sebelum bertindak, atau dengan jalan mengingat-ingat jenis alasan yang dipergunakan. Di lain kesempatan harus dilakukan tindakan dengan menyingkirkan alasan-alasan yang dibuat-buat atau dengan mengesampingkan kemungkinan reaksi orang lain atau juga mengesampingkan pengetahuan tentang karakter atau kepribadian sendiri. d. .Dalam melakukan sesuatu, maka kita mempertimbangkan kriteria berupa apaapa yang mungkin dikatakan orang lain, Ketika kita memperkirakan motif orang lain jangan digunakan pengalaman diri sendiri, sebab setiap orang akan berfikir lebih dahulu secara rasional, karena tidak mengalami sendiri persoalan yang dialami orang lain. Hal lain yang perlu disanggah ialah karena kebanyakan tokoh sejarah telah tiada, maka sulit sekali mengikuti atau mengetahui tokoh tsb. Di sini hipotesis tentang motif menjadi makin terasa menjadi penghalang. Dalam keadaan itu maka sangat diperlukan pembacaan atas pengakuan, memoir naupun buku harian dari tokoh sejarah yang bersangkutan.Akan tetapi pengakuan semacam itu dianggap tidak pula relevan, karena biasanya pengakuan itu ditulis dengan secara berlebih-lebihan dan sering bersifat membohongi diri sendiri. Untuk itu maka diperlukan proses pengujian dengan membandingkan dengan tindakan-tindakan lain dalam suasana yang bersamaan, yang juga kita ketahui. 20
  21. 21. Mamang diakui bahwa cara ini sulit dilakukan, bukan karena adanya pengalaman empirik, melainkan menurut pertimbangan logika. Satu-satunya yang dapat diperbuat ialah nengumpulkan perwatakan atau karakteristik sang pelaku sejarah. Sementara itu terjadi pula perbenturan dalam memberikan penjelasan sejarah. Di satu fihak kita berusaha memberikan penjelasan dengan nencari tahu dan menemukan maksud dan tujuan’ yang telah dirancang, yang melatar belakangi sesuatu kejadian. Di lain fihak kita mendasarkan pada kejadian fisik atau menemukan situasi yang menjadi lantaran. Kebingungan terjadi manakala membayangkan bahwa perbedaan jenis penjelasan itu akan mengakibatkan perbedaan alasan atau sebab. Akan tetapi tidak berarti kita bakal mengalami kesulitan dalam memberikan penjelasan dengan hukum sebab akibat tentang mengapa seseorang nempunyai kemauan, maksud, rencana dsb. Yang jelas ialah bahwa mempunyai keinginan tidak sama dengan mempunyai bisul, misalnya, atau gangguan syaraf, meskipun semuanya merupakan alasan untuk sesuatu perbuatan. Denikian pula sebuah tawaran hadiah dapat pula menjadi sebab terjadinya suatu perbuatan. Dalam sejarah dikenal perbedaan dalam pendekatan antara kaum materialis dan kaum idealis. Di satu fihak mereka beranggapan bahwa pendekatan kaum materialis mempunyai status ilmiah. Di lam fihak mereka, kaum idealis beranggapan tentang perlunya mempertahankan kebebasan dari jiwa manuaia. Menurut Karl Marx, fikiran serta gagasan pada diri manusia hanya merupakan “omong kosoag yang lahir dari landaaan materiil”. Sebaliknya Collingwood beranggapan bahwa yang disebut “omong kosong” itu merupakan kekuatan dan hidup yang dapat mengendalikan dunia dan mengubahnya. Dia menyebutkan suatu aktivitas manusia yang pada dasamya merupakan alasan, fikiran, maksud dan rencana, Dunia serta manusia, katanya, merupakan atau terdiri dari materi dan fikiran. Keduanya tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya. Dalam filsafat sejarah sesuatu penafsiran atas kejadian, sangat tergantung pada interes sang peninjau. Selanjutnya tindakan manusia dipengaruhi oleh lingkungan dan fikiran manusia itu. Mungkin benar bahwa fikiran, maksud, idea dsb. dari manusia adalah hasil dari aktivitas tubuh yang bersifat materi, namun tidak berarti bahva penjelasan atas dasar fikiran ataupun idea manusia menjadi mubazir. Sekali lagi ternyata 21
  22. 22. bahwa sesuatu kejadian tidak bisa hanya dapat dicarikan penjelasannya dari satu sebab yang bersifat mutlak. Jadi jelas sudah bahwa tidaklah benar bahwa seluruh perilaku manusia hanya dapat diterangkan dengan hukum sebab akibat yang amat bersifat deterministis. E. KOMENTAR Para politisi sering berusaha mengambil manfaat dari sejarah dalam usaha mereka menentukan berbagai kebijakan politik mereka, karena mereka beranggapan bahva dengan mempelajari sejarah orang dapat meramalkan sesuatu kejadian yang bakal datang. Ini merupakan contoh dari pengakuan terhadap kebenaran anggapan bahwa sejarah dapat berulang, meski dalam situasi dan kondisi yang berlainan. Sebenarnya perbincangan tentang benar tidaknya anggapan semacam itu masih tetap berjalan di kalangan ahli filsatat sejarah. Gardiner merupakan salah seorang di antara yang tidak cenderung membenarkan kebenaran gagaaan itu, karena dia menolak penggunaan hukum sebab akibat dalam menjelaskan kejadian-kejadian sejarah. Hukum sebab akibat itu hanya dapat barlaku dalam masalah ilmu pengetahuan alam, di mana kejadian atau sesuatu gejala dapat diulang kembali, termasuk dalam percobaan, karena kejadian-kejadian itu tidak tergantung pada faktor ruang, waktu maupun situasi. Berbeda halnya dengan kejadiankejadian yang menyangkut manuaia dan yang terjadi di masa lampau. Akan tetapi sementara itu seluruh kejadian sejarah bagainanapun harus dapat dijelaskan. Dalam kaitan dengan ini para sejarawan mengambil peranan untuk dapat memberikan penjelasan seluruh kejadian sejarah itu. Dalam buku The Nature of Historical Explanation ini Gardiner telah menjelaskan bagaimana perbedaan yang terjadi di kalangan ahli filsafat sejarah, tentang usaha memberikan penjelasan terhadap peristiwa- periatiwa sejarah. Gardiner sendiri beranggapan bahwa usaha menjelaskan saling hubungan dalam peristiwa-peristiwa sejarah masih sulit. Hal itu sangat tergantung pada kepentingan serta pandangan hidup yang dianut sejarawan. Henry Pirenne beranggapan bahwa perbedaan penjelasan dapat timbul di kalangan sejarawan, tergantung pada tingkat imajinasi, kreativitas dan konsepnya tentang 22
  23. 23. manusia. Meskipun demikian dia tidak dapat melepaskan manusia sebagai sejarawan dari faktor sosial, budaya, lingkunsan nasionalnya dsb. Jadi tidak hanya tergantung pada kepribadian setiap sejarawan itu sendiri. Nyatalah sudah bahwa tugas sejarawan ialah menyampaikan fakta masa lampau serta memberikan penjelasan hubungan antar fakta, sehingga membuat segalanya menjadi jelas. Semuanya menjadi semacam sintesis dan hipotesis yang dllakukan oleh sejarawan itu sendiri. Dengan penjelasan yang diberikan oleh sejarawan itu masyarakat dapat menerimanya sebagai sebuah realitas. Dengan demikian beban yang diberikan oleh bapak sejarah, Herodotus, dapat dilaksanakan oleh para sejarawan. Seperti kita ketahui Herodotus beranggapan,bahwa tugas wan ialah menyampaikan apa-apa yang diperbuat oleh orang-orang di masa lampau, agar tidak dilupakan oleh manusia pada generasi sekarang dan yang akan datang. Oleh Herodotus ditegaskan bahwa “Historia Vitae Magistra” yang berarti “Sejarah merupakan guru kehidupan”. Demlkian pentingnya masalah penjelasan dalam sejarah bagi Gardiner, sehingga dia nengemukakannya dengan cara berhati-hati. @@@ Catatan : Tulisan di atas merupakan karya tulis berbentuk Laporan Buku berjudul The Nature of Historical Explanation yang ditulis oleh Patrick Gardiner, yang disusun sebagai salah satu tugas dalam rangka perkuliahan Dimensi Sejarah (SEJARAH 500) yang diampu Prof. DR. Sartono Kartodirjo, ketika menempuh studi pada Sekolah Pasca Sarjana (SPS) IKIP Bandung pada tahun 1981. @@@ 23
  24. 24. 2. TANTANGAN SEJARAH PENDAHULUAN Orang kebanyakan di manapun di dunia, termasuk di Amerika, biasa mengatakan agar kita menyampaikan apa adanya. Ungkapan tadi secara tidak sadar seperti menyampaikan pendapat sejarawan terkenal dari Jerman, Leopold von Ranke. Untuk menulis sejarah haruslah apa adanya. Menurut kalimat aslinya "wie es eigentlich gewesen", atau “how it really was”. Namun dalam kenyataannya ungkapan itu sulit dilaksanakan. 24
  25. 25. Ternyata tidaklah sama antara pertanyaan “Apa yang terjadi (hapened?”, “Apa yang kita ingat (recall)?”, “Apa yang dapat kita temukan kembali (recover)?”, “Apa yang dapat kita susun (relate)?”. Sama sulitnya juga bagi kita bagaiamana menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Seringkali kita sangat tergoda untuk menyampaikan berbagai peristiwa sebagaimana kita harapkan terjadi, ketimbang apa yang sesungguhnya terjadi. Bernard Lewis menawarkan tiga tipe batasan tentang sejarah, lengkap dengan ilustrasinya dengan peristiwa yang terjadi dalam sejarah di Timur Tengah. Ketiga tipe sejarah itu yaitu “sejarah sebagaimana diingat (history-remembered)”, “sejarah sebagaimana ditemukan kembali (recovered)”, dan “sejarah sebagaimana ditemukan yang belum dikenal sebelumnya (invented)”. Lebih lanjut Lewis menegaskan, bahwa yang dimaksud dengan : remembered “sebagai salah satu tipe sejarah adalah kenangan kolektif yang diwarisi tentang sesuatu komunitas di masa lampau, yang disampaikan lewat karya sastra, ritus, maupun nyanyian yang telah digunakan oleh para pemimpin karena dipandang penting untuk diingat” (the inherited collective memory of a community passed on through literature, ritual, and song that leaders choose to remember as significant). Kemudian yang dimasuk dengan recovered “adalah pengetahuan berkenaan dengan peristiwa, manusia, dan pikiran yang telah terlupakan, kemudian diperoleh kembali, dan berhasil di susun kembali oleh para sarjana” (the knowledge of events, persons, and ideas once forgotten and then retrieved and reconstxcructed by scholars). Sedangkan yang dimaksud dengan invented “adalah sejarah yang lengkap dengan motif-motif yang tersembunyi. Tipe ini merupakan hasil penafsiran atas sejarah yang ‘remembered’ maupun ‘recovered’, dan dirakit, kalau tidak – dan ini sering terjadi – disusun agar sesuai dengan corak politis yang khusus, ideologis, ataupun tujuan nasional. (history with an ulterior motive. Interpreted from remembered and recovered history— and fabricated when not—it is often tailored to fit specific political, ideological, or nationalistic goals. @@@ 25
  26. 26. Tentang penulis buku tersebut dapat dikemukakan, bahwa Bernard Lewis adalah direktur Lembaga Riset Annenberg untuk kajian-kajian tentang masalah Yahudi dan Timur Dekat. Beliau juga merupakan Guru Besar Kajian Timur Dekat pada Cleveland E. Dodge, di samping sebagai Guru Besar Emiritus pada Princeton University. Beliau banyak menulis buku-buku sejarah Islam maupun masalah Timur Tengah. BAB 1 : MASADA DAN CYRUS Pendahuluan Peringatan peristiwa-peristiwa sejarah dengan menyelenggarakan festival merupakan kebiasaan orang Timur Tengah kuno yang masih dilaksanakan sampai sekarang. Perayaan semacam itu diselenggarakan juga sebagai upacara kenegaraan di masa modern, sementara di masa-masa sebelumnya diselenggarakan dengan cara perayaan keagamaan yang didahului dengan ritus puasa. Dalam masa-masa yang lebih kemudian perayaan-perayaan itu ditambah dengan bentuk baru, yaitu perayaan hari kemerdekaan negara baru di kawasan Timur Tengah maupun perayaan hari ulang tahun atau peringatan kemenangan revolusi maupun pembebasan berupa rentetan kudeta yang terjadi. Hari-hari itu kemudian dikenal sebagai “hari besar nasional”. Salah satu hari nasional yang diperingati oleh bangsa Turki, misalnya, adalah peristiwa kemenangan Turki atas Konstantinopel yang diperingati terjadi 500 tahun silam. Peringatan ulang tahun ke 500 dirayakan pada tahun 1953. Di Kairo pemerintah Mesir pada tahun 1969 menyelenggarakan upacara peringatan yang ke 1000 tahun berdirinya kota Kairo oleh Khalifah al-Mu'izz dari dinasti Fatimiyah. Pada tahun 1971 bangsa Turki juga memperingati peristiwa penaklukan kaum Muslimin- Turki atas Anatolia yang semula dikuasai kaum Nasrani-Yunani, yang ditandai oleh kemenangan pasukan Turki di Manzikert 900 tahun silam. Di samping peringatan semacam itu masih ada jenis peringatan atas kalahiran, keberhasilan, atau kematian tokoh, baik lokal, maupun nasional. Tokoh itu dipahlawankan oleh manusia, sehingga tempat kelahirannya diperingati oleh mereka. 26
  27. 27. Peringatan yang ke 1000 tahun hari kelahiran kawasan-kawasan Muslim seperti Avicenna juga dirayakan di Arab, Persia, maupun Turki. Karena tokoh itu dianggap sebagai pahlawan bersama, yang dilahirkan di Bukhara, Uzbekistan. Di kawasan Timur Tengah peringatan peristiwa-peristiwa historis itu kebanyakan mulai jarang dirayakan. Kita melihat adanya dua kecenderungan dalam bentuk peringatannya. Pada beberapa negeri memang masih diperringati secara besarbesaran sbagai peristiwa utama. Salah satunya adalah peringatan atas perjuangan matimatian kaum Yahudi menjelang kejatuhan Masada dalam pemberontakan kaum Yahudi melawan penguasa Romawi pada tahun 66 Masehi. Peristiwa yang lain berkenaan peringatan yang diselenggarakan Shah Iran untuk merayakan dibangunnya kekaesaran Persia 2500 tahun silam oleh Cyrus Agung. Keduanya memiliki kesamaan dalam motif penyelenggaraannya. Tidaklah berlebihan kalau dikatakan bahwa diselenggarakan penuh bernuansa politik, dalam artian perayaan itu untuk membangun citra kemegahan secara politik maupun kejayaan militer. Ini menjadi berbeda dengan motivasi yang bersifat keagamaan seperti di masa-masa sebelumnya. Keduanya juga bersandar pada dukungan resmi negara. Peringatan atas kejayaan Cyrus dimaksudkan untuk kepentingan Shah sendiri dalam membangun citra bahwa Shah Iran, Muhammad Riza Pahlevi adalah penerus kejayaan Cyrus. Hal yang sama juga dilakukan oleh Saddam Hussein yang menempatkan dirinya sebagai penerus kejayaan Kaesar Hammurabi di masa Babylonia. Sedangkan peringatan Masada oleh pemerintah Israel dimaksud untuk membangun citra kepahlawanan bangsa Israel dalam perjuangan melawan dominasi bangsa asing, yaitu Romawi. Tergugah oleh kisah sedih berupa kekalahan mereka oleh Romawi, mereka ingin bangkit menemukan harga diri bangsa dalam kejayaan militer. Reruntuhan Masada yang telah mengubur tulang belulang prajurit Yahudi di masa lampau, telah membangun paratrop Israel modern yang bersemboyan sangat imajinatif : “Masada tak akan dikalahkan lagi”. Keduanya telah menjadi momentum strategis untuk diperingati sebagai hari perayaan nasional. Peristiwa yang diperingati oleh kedua bangsa itu memang bertolak belakang, yang satu sebuah kekalahan dan kehancuran, dan yang lain sebuah kemenangan berupa 27
  28. 28. membangun kerajaan, namun telah menimbulkan sebuah semangat yang sama, yaitu pengabdian dan kepahlawanan. Kedua peristiwa sejarah tersebut, Masada maupun Cyrus, nyaris sudah dilupakan oleh kedua bangsa itu, Israel maupun Iran, namun peristiwa-peristiwa itu telah ditemukan kembali (recovered) dari sumber lain dari luar tata nilai budaya mereka. Pengalaman Istrael Tradisi sistem Rabbi mereka maupun dalam tradisi agama Yahudi lainnya tidak mengenal kata Masada. Dalam literatur kerabbian maupun bahasa Ibrani bahkan tidak menemukan kata itu. Satu-satunya sumber informasi tentang kasus Masada hanyalah sebuah kronik susunan Josephus, seorang Yahudi yang telah murtad. Kronik itu ditulis dalam bahasa Yunani tentang warisan budaya tradisional Yahudi. Dari sebuah adaptasi kronik Josephus yang dilakukan oleh seorang Yahudi Italia samar-samar diketahui cerita tentang Masada. Adaptasi itu memang banyak dikutip dan dibaca masyarakat Yahudi sejak abad 10 Masehi. Kajian sudah dilakukan dengan menggunakan dua pendekatan, yaitu kajian arkhaeologis dan kajian literer terhadap literatur keagamaan. Antara lain kajian terhadap Kitab Taoret, yang dimulai dari cerita tentang perpindahan yang dilakukan nenek moyang bangsa Israel, yaitu Nabi Ibrahim, dari Negeri Ur di Khaldea ke Mesir. Selanjutnya juga dilakukan kajian mengikuti ‘exodus’ atau perpindahan besar-besaran dari Mesir ke Tanah yang dijanjikan, yaitu Kanaan di Palestina. Di Bukit Tursina untuk menerima ‘Perintah Yang Sepuluh’. Dalam kajian arkhaeologis ditemukan petunjuk penaklukan Kekaesaran Romawi atas tanah orang Israel. Demikian juga mereka yang mati-matian mempertahankan Masada juga telah dilupakan oleh bangsanya, namun dikenang oleh seorang Yahudi yang telah murtad, dan menuliskannya dengan bahasa asing dan untuk orang asing. Namun kedua peristiwa itu, Masada dan Cyrus, kemudian ditafsirkan, dan diberikan peranan baru dalam sejarah modern dari bangsa yang terhormat. 28
  29. 29. Seperti sudah dikenukakan di depan pemerintah Israel modern telah memanfaatkan peristiwa Masada itu dengan maksud untuk membangun citra kepahlawanan bangsa Israel dalam perjuangan melawan dominasi bangsa asing, yaitu Romawi. Pengalaman Persia Apa yang terjadi dengan bangsa Persia tidak jauh berbeda dengan yang terjadi dengan bangsa Israel. Mereka juga nyaris tidak mengenal tokoh bernama Cyrus yang dikenal sebagai pendiri kekaesaran Persia itu, bahkan nama itupun asing bagi bangsa Persia. Cyrus memang sudah tiada sejak dua setengah milenium silam, dan sudah dilupakan oleh bangsa Persia, namun tetap dikenang dengan penuh hormat oleh bangsa lain. Sumber informasi tentang Cyrus berasal dari literatur asing berbahasa Yunani, sementara bangsa Persia memang bukan bangsa yang membaca literatur berbahasa Yunani maupun Injil. Di samping itu ternyata ada kesamaan dalam cara maupun jalannya mereka menemukan kembali sejarah masa lampau yang nyaris tidak diketahui di antara dua bangsa itu, bahkan elemen-elemen dari peristiwa itupun mitip. Yang jelas mereka menggunakan kajian arkhaeologis maupun kajian kepustakaan. Mereka melakukan penggalian atas berbagai situs yang diperkirakan berkaitan dengan pembantaian di Masada. Di Persia para peneliti melakukan penggalian atas peninggalan yang berkaitan dengan kegiatan Cyrus sebagai pendiri Persia. Para ahli sejarah dan linguistik yang berebeda juga melakukan kajian atas literatur yang berkaitan dengan peristiwa terkait, terutama yang ditulis oleh para pemimpin agama. Dari kajian-kajian itu berhasil ditemukan (discovered) dan sejarah masa lampau, setelah melakukan pendekatan kajian disusun (recovered) sejarah kritis yang dikembangkan oleh ilmuan modern Eropa. Kajian semacam itu tidak pernah dilakukan oleh para ilmuan lama sampai abad renaisanse. Temuan (invention) sejarah itu bukan merupakan temuan sesungguhnya, sebab yang ditemukan (invented) hanyalah peristiwa yang telah terjadi di masa lampau. Nama Cyrus sebenarnya sudah sangat dikenal di Eropa Abad Pertengahan, dan bahkan nama itu dikenal dalam kisah-kisah kuno di Eslandia. Dalam masyarakat Islam 29
  30. 30. nama itu tidak pernah dimunculkan dalam masyarakat Persia, Bahkan nyaris semua peristiwa yang berkaitan dengan masa-masa sebelum Islam telah disingkirkan dan secara harfiah dikuburkan dalam sejarah mereka. Di Iran atau Persia situasi seperti yang terjadi di Mesir, dengan berbagai temuan arkhaeologis yang spektrakuler, meskipun agak terlambat diketahui oleh bangsa Iran sendiri. Berbeda halnya yang terjadi di banyak negeri berbahasa Arab, karena identitas mereka telah tenggelam dalam bangsa Arab Islam. Sebaliknya dari sekian banyak bangsa-bangsa yang dibebaskan oleh Arab Islam, merekalah yang bisa tetap bertahan dengan kondisi mereka. Bangsa Persia telah memeluk Islam, dan menggunakan huruf Arab, meski tetap berbicara dengan bahasa Persia. Mereka tetap mempertahankan bahasa asli mereka serta mempertahankan corak budaya asli secara terpisah. Kesadaran itu masih sebatas corak budaya dan belum sampai menjadi gerakan politik. Sekitar satu atau dua abad kemudian setelah pembebasan oleh Arab Islam, bangsa Persia mulai berusaha untuk menghidupkan kembali tradisi penulisan sejarah nasional mereka, namun tidak banyak yang diperoleh. Kejayaan bangsa Sasanid di masa lampau hanya menjadi kenangan, namun hampir semua tokoh cikal bakalnya nyaris terlupakan. Bangsa Persia nampaknya mulai jatuh kembali pada sebuah mitologi yang kemudian berhasil membangun landasan bagai terbentuknya kisah kepahlawanan agung tentang Firdawsi, Sang Shahnama. Mereka juga berhasil menyusun penulisan sejarah Persia Muslim sebagai sejarah Iran kuno hingga masa kini. Agak bertentangan dengan kecenderungan itu adalah, bahwa kenangan bersama itu hanya meninggalkan dua nama tokoh besar dari kegelapan masa lampau, sementara nama-nama seperti Cyrus, Xerxes, sama sekali terlupakan Nama Darius memang diingat dalam sejarah mereka, namun posisinya masih membingungkan, karena dirancukan dengan nama tiga kerajaan. Tokoh yang paling diakrabi oleh rakyat Iran justru Alexander, yang dianggap pahlawan dalam legenda bangsa Persia. Tokoh itu lebih dikenal dengan nama Iskandar. Sebagai seorang penakluk asing dari Makedonia tokoh itu justru diakui sebagai tokoh seorang pangeran pribumi Persia yang datang untuk merebut kembali tahta yang telah direnggut orang. Kebangkitangairah untuk mendambakan kehadiran masa lampau dalam alur sejarah nasional Persia terlihat dalam karya-karya sejarawan modern, para novelis 30
  31. 31. maupun para penyair yang berorientasi pada kepentingan sesuatu dinasti yang tengah berkuasa. Langkah-langkah tersebut memiliki beberapa maksud. Pertama, untuk mengokohkan semangat perlunya kesinambungan Persia dan identitas nasional bagi sebuah tanah air. Kedua, untuk menghubungkan hal di atas dengan institusi kerajaan sebagai sebuah daya pengikat maupun pusat kesetiaan. Selanjutnya, dimaksudkan juga untuk memperkuat kesadaran nasional, dan dalam waktu bersamaan, melemahnya pengaruh keagamaan seseorang. Dan tidak bisa dilupakan sebagai upaya untuk membuat bangsa Persia lebih dahulu merasa sebagai orang Persia, baru kemudian sebagai umat Muslim. Pengalaman Mesir Keberhasilan dunia menemukan kembali sejarah masa lampau Persia tampaknya merupakan hasil upaya yang tidak kenal lelah bangsa Eropa. Belakangan memang para ilmuan Rusia maupun Amerika terlibat juga dalam upaya itu. Sedangkan dalam masyarakat Muslim di Timur Tengah baru setapak demi setapak dimulai, termasuk yang dialami oleh Mesir. Proses penggalian dan pencarian akar sejarah Mesir itu diawali dengan penggalian dan temuan Batu Rosetta. Setelah itu kajian juga dilakukan atas buku-buku sejarah masa lampau. Di sana diketemukan sebuah ketegangan antara dua buah kepribadian dalam masyarakat Mesir, antara yang Arab-Muslim dan yang Mesir asli. Di antara mereka terdapat sejumlah perbedaan, baik aspek identitas diri, aspek sejarah masa lampaunya. Ketegangan itu dalam penceritaan tentang kisah kenangan, maupun aspek seperti didramatisasikan oleh versi Quran ‘exodus’ Bani Israil. Dalam versi Quran Firaun digambarkan sebagai tokoh antagonis, sementara Bani Israil di bawah bimbingan Nabi Musa digambarkan sebagai pahlawan, bahkan lebih dari itu digambarkan sebagai ‘bangsa terpilih’ serta mendapat bimbingan Tuhan. Ketegangan itu berujung pada berkobarnya peperangan antara para pewaris Firaun dengan pewaris Bani Israil. Dalam masa modern seorang penulis perempuan bangsa Mesir, menggunakan nama samaran Bint al- Shati’, yang berarti ‘Anak Perempuan Bengawan Nil’, telah menulis sebuah artikel yang amat atraktif dan provokatif beberapa hari menjelang 31
  32. 32. Perang Enam Hari, antara Mesir dengan Israel. Tulisan itu seolah-olah menyalahkanversi Quran, dengan mengatakan bahwa Firaun (yang dimaksud adalah pasukan Mesir) adalah benar, dan Bani Israil (yang dimaksud pasukan adalah pasukan Israel) salah. Pengalaman Negeri-Negeri Arab Di negeri-negeri berbahasa Arab di Timur Tengah tanggapan atas temuan sejarah masa lampau mereka agak lamban, bahkan agak tidak bersemangat, karena dianggap kurang memiliki makna politik yang meyakinkan. Berbeda dengan yang lain adalah penguasa Irak yang agak memberi sedikit perhatian pada Assyria maupun Babylonia, meskipun tidak sampai mengidentikkan diri mereka dengan masa lampau yang penuh kejayaan itu. Ketika karya Bernard Lewis ini diterbitkan pada tahun 1987 Saddam Hussein belum berkuasa di Irak. Seperti halnya Shah Iran Muhammad Reza Shah Pahlevi yang berkuasa di Iran dan mengklain dirinya sebagai penerus Kaesar Cyrus, Saddampun pernah menyatakan dirinya sebagai penerus Kaesar Hammurabi dari Babylonia. Waktu Presiden Saddam digulingkan oleh Presiden Bush dengan serangan militer bersama sekutunya pada tahun 2003 masyarakat dunia menyaksikan patung-patung Saddam yang digambarkan sebagai Hammurabi ditumbangkan dengan traktor sebagai lambang penggulingan atas Saddam Hussein. Di Lebanon lain lagi yang terjadi, yaitu kaum Maronit di sana merasa mereka sebagai penerus bangsa Phoenisia. Dengan sendirinya mereka dianggap oleh kaum Muslimin sebagai kekuatan yang anti-Arab ataupun anti pan-Arab. Situasi yang sama terjadi pula di Syria. Di sana Partai Rakyat Syria yang tidak mendukung gagasan ‘nasionalisme Arab’, karena mereka mengaku sebagai keturunan bangsa Aram Purba dan menghendaki pembangunan kembali peradaban Aram di Syria. Sayang sekali partai tersebut kemudian dinyatakan sebagai partai terlarang. Sepanjang masa berkobarnya semangat pan-Arabisme telah ditemukan cara untuk mengatasi gejolak itu. Caranyta dengan melarang semua kecenderungan untuk kembali pada semangat kejayaan masa lampau, kecuali yang berorientasi pada Arab. Nampaknya ada beberapa jenis akibat yang terjadi pada beberapa daerah yang berbeda dengan 32
  33. 33. kebijakan itu. Pertama, makin menguatnya penonjolan identitas ‘kearaban’, dan sekaligus menolak semangat “firaunisme’ seperti yang berkembang di Mesir. Kedua, semangat Arabisme yang telah berkembang sedemikian cepat, telah memberikan sumbangan besar bagi kemanusiaan. Dunia Arab bahkan mengklaim bahwa semua kemajuan yang dicapai merupakan hasil kerja keturunan Semitis di masa lampau. Ketiga, munculnya tuntutan bahwa bangsa Kanaan merupakan bagian dari bangsa Arab di Timur Tengah. Mereka menuntut Palestina sebagai milik bangsa Arab, sebelum Israel membangun permukiman di sana. Bukti sejarah menunjukkan bahwa ekspansi bangsa Arab sampai ke Afrika Utara bukan merupakan sebuah rangkaian penaklukan, melainkan sebuah proses pembebasan atas tanah-tanah yang telah dikuasai bangsa-bangsa Persia, Byzantium dan kaum penjajah lainnya. Ketika semangat pan-Arabisme mulai menurun, mulai merebaklah gejala perlawanan terhadap semangat itu. Di Mesir misalnya, mulai menggeliat gerakan revivalisme Mesir yang berbeda dengan identitas Arab. Bahkan di negeri-negeri yang dikenal sebagai kawasan Bulan Sabit Sejahtera maupun di Afrika Utara pun, mereka cenderung mendambakan kembalinya kejayaan masa kekuasaan Phoenisia, Armenia, maupun Karthago di masa lampau. Meskipun demikian semangat itu hanya merupakan gerakan budaya dan tidak mempunyai kekuatan sebagai gerakan politik. Hal itu disebabkan karena pan-Arabisme tetap merupakan satu-satunya ideologi yang mapan dam efektif di kalangan rakyat. Satu-satunya gerakan penolakan terbuka semangat pan-Arabisme hanyalah dari kelompok kaum penyair yang terhadap menamakan dirinya sebagai ‘al-Rafidun’ atau kaum pembangkang. Syair-syair mereka menunjukkan kerinduan mereka akan datangnya kembali kejayaan masa-masa sebelum ‘Penaklukan Arab’, yang hendak dijadikan sebagai identitas bangsa. Gerakan itu mirip dengan gerakan kaum “Kanaanisme” yang muncul dalam periode Israel modern. Mereka merindukan kejayaan bangsa Israel yang dikenal sebagai ‘kaum jahiliah Yahudi yang sekuler’, sebelum kebangkitan “Yahudi yang bersejarah”. Pengalaman Turki 33
  34. 34. Di Turki corak kerinduan pada masa lalu lebih unik lagi, karena bukan hanya dua melainkan ada tiga macam kecenderungan. Pertama, kerinduan akan kembalinya kejayaan masa Kekaesaran Turki di bawah Bani Usmani di abad pertengahan. Kerinduan ini paling merata di kalangan rakyat Turki, yang terungkap dalam buku-buku sekolah, syair-syair, maupun dalam kesadaran umum rakyat. Dari sejarah yang berhasil disusun tentang negeri-negeri Muslim abad 19 dan 20 dapat dilacak adanya dua arah yang berbeda, selain satu yang pertama di muka. Yaitu, yang menunjukkan sejarah Turki lokal sebelum kedatangan bangsa Turki dari Asia Tengah. Sejarah yang tersusun menunjukkan arah ke-kejayaan bangsa-bangsa dan peradaban kuno, seperti bangsa Anatolia, dan menjurus ke masa Hitttte. Tentu saja mereka tidak memasukkan bangsa Yunani maupun Armenia, yang tercatat bekerjasama dengan kaum Yahudi. Yang ketiga, sejarah Turki yang mengarah pada uraian mengenai bangsa-bangsa Turki sebelum menetap di negeri Turki sekarang, artinya ketika mereka masih menetap di tanah leluhur mereka di Asia Tengah. Kembali kita menjumpai dua arah yang berbeda dalam arah uraian sejarah. Di satu sisi sejarah mengarah ke semangat patriotisme bangsa Turki yang senantiasa menunjukkan kesetiaan pada tanah yang mereka tinggali. Sebagaimana kita ketahui bangsa Turki telah mengembangkan diri di negeri-negeri baru dalam perjalanan hidup mereka, yang disebut sebagai ‘tanah air kedua’. Pada sisi lain sejarah mengarah pada semangat pan-Turkisme sebagai doktrin kebangsaan mereka atas dasar kesamaan identitas orang-orang dari berbagai negeri yang berbahasa Turki. Di kalangan bangsa Arab semangat pencarian identitas diri mereka lebih menyukai yang berbau pan-Arabisme ketimbang yang berbau patriotisme lokal. Namun lama-kelamaan semangat yang lebih mementingkan lokalisme makin menonjol. Contoh yang paling menonjol adalah yang terjadi di Turki. Kemal Ataturklah yang mengobarkan semangat patriotisme lokal dan menolak membangkitkan semangat pan-Turkisme. Semangatnya itu dituangkan dalam program ‘Partai Rakyat Republik’ yang dipimpinnya pada tahun 1935. Dengan tegas semangatnya itu dinyatakan dalam penonjolan identitas politik dalam penulisan sejarah Turki. Dalam program partai dinyatakan, bahwa “tanah tumpah darah merupakan negeri yang suci dalam wadah batas-batas politik, tempat bangsa Turki hidup dalam pasang surutnya sejarah masa lalu, serta kejayaan masa lampau yang masih hidup di kedalaman tanah air.” 34
  35. 35. BAB 2 : MEDIA DAN PESAN Ungkapan paling awal dari kenangan kolektif tentang masa lampau sesuatu komunitas biasanya berbentuk tak tertulis. Di sejumlah tempat di Afrika misalnya, nyanyian yang disenandungkan oleh suku-sukiu bangsa pada kesempatan pertemuan tahunan hasil ternak mengandung sejarah suku bangsa yang mencakup sejumlah generasi, dan kadangkala meliputi masa tiga abad lamanya. Biasanya secara kronologis kisah-kisah tentang peristiwa yang terjadi tidak begitu jelas, namun seringkali berbagai persaksian yang diceritakan oleh para musafir asing, seperti dari bangsa Arab maupun Portugis, bisa lebih menjelaskannya yang mendekati akurasi kejadian yang sesungguhnya. Epos tentang Homerus dari Yunani kuno, legenda dari penduduk Iceland, mitologi pertempuran di kalangan bangsa Arab sebelum masa Islam dsb. mengandung maksud yang sama. Syair-syair kepahlawanan di kalangan bangsa primitif itu mengisahkan perjuangan di antara para pahlawan dalam menegakkan kebenaran, yang mengokohkan nilai moral cerita. Tentu saja hal itu tidak hanya berlaku pada kejadian historis yang betul-betul terjadi, melainkan juga pada mitologi agama, maupun cerita yang murni fiktif. Biasanya kisah-kisah itu berkenaan dengan konflik atau pertempuran antara tokohtokoh pahlawan yang melawan kekuatan dari luar. Tokoh musuh dari luar itu bisa mewakili dunia manusia biasa, dewa maupun makhluk setengah dewa. Yang menarik adalah bahwa dalam kisah-kisah kepahlawananitu nilai utama yang ditonjolkan adalah hakekat perjuangan serta kualitas yang yang terkandung di dalamnya, dan bukan hasil akhir perjuangan itu sendiri. Barangkali pahlawan dalam kisah itu justru mengalami kekalahan. Peristiwa kepahlawananitu barangkali justru berakhir dengan kekalahan atau kematia n tokoh pujaan mereka. Hal yang penting dari kisah itu justru harga diri dan keberanian dari sesuatu suku bangsa. Barangkali pemujaan orang Yahudi atas Masada termasuk peristiwa baru, karena mereka tidak mengalami langsung. Berbeda halnya dengan bangsa Serbia yang langsung mengalami peristiwa pertempuran Kosovo pada tahun 1389, yang dirasakan benar sebagai peristiwa heroik bagi bangsa Serbia. 35
  36. 36. Nyata sekali diceritakan dalam sejarah betapa Kosovo mengalami kekalahan oleh serbuan pasukan Turki, yang telah berakibat pada penguasaan Turki atas bangsa Serbia. Bagi para penyair Serbia akhir peristiwa itu tidak menjadi masalah, namun yang lebih penting adalah kepahlawanan para pejuang Serbia serta raja mereka. Kisah mengenai pertempuran Kosovo itu telah berhasil mengobarkansemangat perlawanan bangsa itu terhadap setiap penyerbuan atas negeri mereka selama berabad lamanya. @@@ Kebanyakan masyarakat primitif memiliki kisah-kisah kepahlawanan yang telah menjadi sebuah kenangan kolektif bagi sesuatu kelompok masyarakat, dan telah berhasil mengarahkan terjadinya kesetiaan-kesetiaan bagi anggota dalam sesuatu kelompok tertentu, hingga mampu mendorong terjadinya sesuatu peperangan antar kelompok dan berbagai macam konflik lain. Ternyata jenis kisah-kisah yang berfungsi seperti itu, baik yang bersifat kesejarahan maupun tidak, sama sekali bukan hanya terbatas dimiliki oleh masyarakat primitif. Tampaknya ada perbedaan yang penting yang membedakan antara kisah-kisah yang lahir secara spontan dalam masyarakat, yang disebut ‘epos primer’, maupun ‘epos sekunder’, yang sengaja disusun atas dasar peristiwa-peristiwa yang yang sungguh terjadi dan yang dirayakan setiap saat. Kisah jenis yang kedua yang disebut ’epos sekunder’ itu merupakan jenis yang tersurat, tertulis, dan lebih tersusun sebagai hasil peradaban yang lebih maju. Kita bisa mengambil contoh dalam masyarakat yang lebih kuno, misalnya dalam syair-syair dalam peradaban Yunani dan Romawi, yang mengandung perbedaan yang nyata. Syair-syair tentang pahlawan Homerus terlihat lebih spontan dan primer sementara epos tentang Aeneid dari Virgil dalam masyarakat Romawi terasa lebih menggambarkan kesadaran diri serta bersifat rekaan ulang. Kisah-kisah itu merupakan karya masyarakat kerajaan, dan bukan masyarakat pahlawan. Kisah-kisah itu bukan merupakan tradisi yang hidup, melainkan sebuah temuan berujud sastra. Katya sastra itu lebih merupakan rekaan yang disesuaikan dengan fantasi masa lampau. Lebih dari itu semua karya-kartya sastra itu menjadi media yang berisi pesan untuk mempromosikan kebijakan penguasa baru, yaitu Kaesar Agustus dari Romawi. 36
  37. 37. Perbedaan seperti tersebut di atas bisa kita samakan dengan yang terjadi antara kisahkisah yang terdapat dalam Kitab Perjanjian Lama dengan peristiwa dalam masa terkini. Kisah-kisah tentang Exodus yang dialami Bani Israil di bawah kepemimpinan Nabi Musa dalam Perjanjian Lama masih selalu diperingati orang Yahudi di masa modern sekarang. Dalam masyarakat Nasrani juga diperingati setiap tahun peristiwa-peristiwa utama yang berkaitan dengan sejarah perkembangan agama. Lambang palang salib misalnya, merupakan salah satu lambang yang senantiasa diyakini sebagai pengakuan akan kebenaran peristiwa ‘penyaliban’ atas Yesus Kristus. Demikian juga peringatan Hari Natal, yang merupakan hari kelahiran Nabi Isa, diyakini terjadi dalam bulan Desember tanggal 25, meskipun sebenarnya di kalangan ahli sejarah masih diragukan kebenarannya. Demikian juga yang terjadi dengan peringatan Paskah yang dilakukan berkaitan dengan Hari Wafat dan Kenaikan Yesus Kristus atau Nabi Isa. Peristiwa yang terakhir ini dianggap tidak diragukan kebenarannya dan keasliannya, dan bukan rekayasa. Di samping itu penganut agama Nasrani masih juga memperingati hari-hari besar yang berkaitan dengan hari wafatnya para orang suci (santo) atau para martir (syuhada) yang meninggal sebagai tumbal. Sebagaimana dalam agama Yahudi dalam agama Nasranipun kebaktian atau liturgi merupakan wujud peringatan kepahlawanan yang terjadi di masa lampau. Islam sebagai agama lebih memiliki sejarah yang terbuka, termasuk proses kelahirannya di banding agama-agama serumpunnya, yaitu Yahudi maupun Nasrani. Misalnya, kita tidak tahu secara jelas siapa pendiri agama Yahudi, demikian juga dengan agama Nasrani. Yang jelas adalah bahwa pendiri agama Nasrani telah wafat di tiang salib, dan pengikutnya mengalami nasib buruk selama awal perkembangan, yaitu menjadi golongan minoritas dalam dominasi Romawi selama berabad-abad. Tidak demikian halnya dengan agama Islam. Pendirinya, yaitu Nabi Muhammad, selama hidupnya bergelut dengan penyebaran agama Islam. Lebih dari itu nabi pendiri itupun telah menghabiskan umurnya untuk mempraktekkan ajaran agamanya dalam raranan masyarakat, baik sebagai kepala negara, panglima tentara maupun sebagai hakim agung. Sejarah tentang perkembangan agama Islam menyatu dengan sejarah hidup Nabi Muhammad. Oleh karenanya barangkali peringatan-peringatan keagamaan yang utama tidak berkaitan dengan peristiwa yang berkaitan dengan kehidupan nabi, melainkan 37
  38. 38. berkaitan dengan hal lain, yaitu Hari Raya Idul Fitri dan Hari Raya Idul Ad-ha. Hari Raya Idul Fitri dirayakan seusai melaksanakan ibadah puasa selama satu bulan. Sedangkan Hari Raya Idul Ad-ha merupakan upacara ritual yang dilaksanakan untuk mengenang peristiwa yang dialami oleh Nabi Ibrahim, istrinya dan anaknya, Nabi Ismail. Peringatan itu juga dilakukan oleh mereka yang melaksanakan ziarah ke dua tempat paling suci, yaitu Mekah dan Medinah. Peringatan yang lebih kecil dilakukan untuk mengenang kematian para orang suci atau wali. Dalam masyarakat Yahudi kebiasaan menuliskan kalender sejarah dikenal dengan nama ‘taqwim’, yang memasang rangkaian ulang tahun peristiwa penting di masa lampau. Adapun maksud peringatan-peringatan itu dipasang adalah untuk membantu penyelenggaraan peringatan sekaligus untuk membantu melakukan prediksi masa depan. Sampai masa modern sebagian besar peringatan-peringatan itu diselenggarakan dengan cara keagamaan. Termasuk yang berkaitan dengan peristiwa-peristiwa yang sekuler, di sana para pendeta memegang peranan besar dalam penyelenggaraannya, misalnya yang berkaitan dengan peringatan Hari Kemerdekaan Amerika maupun Hari Penjebolan Penjara Bastille di Perancis. Gerakan yang berbau romantisme, yang penuh gambaran kejayaan di masa lampau, seperti tertera dalam novel-novel sejarah, telah melakukan sejumlah upaya yang berhasil mempengaruhi bentuk citra masa lampau yang terkenal. Selama abad ke 19 dan awal abad ke 20 para penulis novel sejarah bangsa Yahudi, Arab, Persia, maupun Turki telah berhasil membangun citra diri pada masyarakat sebagai pembaca yang terdidik secara sekuler, yang berguna bagi pencapaian konsekuensi politik. BAB 3 : SEBAGAIMANA YANG SEHARUSNYA TELAH TERJADI Orang kebanyakan di manapun di dunia, termasuk di Amerika, biasa mengatakan agar kita menyampaikan apa adanya. Ungkapan tadi secara tidak sadar seperti menyampaikan pendapat sejarawan terkenal dari Jerman, Leopold von Ranke. Untuk menulis sejarah haruslah apa adanya. Sesuai dengan kalimat aslinya dikatakan "wie es 38
  39. 39. eigentlich gewesen", atau “how it really was”. Namun dalam kenyataannya ungkapan itu sulit dilaksanakan. Ternyata tidaklah sama antara pertanyaan “Apa yang terjadi (hapened?”, “Apa yang kita ingat (recall)?”, “Apa yang dapat kita temukan kembali (recover)?”, “Apa yang dapat kita susun (relate)?”.Sama sulitnya juga bagi kita bagaiamana menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Seringkali kita sangat tergoda untuk menyampaikan berbagai peristiwa sebagaimana kita harapkan terjadi, ketimbang apa yang sesungguhnya terjadi. Bernard Lewis menawarkan tiga tipe batasan tentang sejarah, lengkap dengan ilustrasinya dengan peristiwa yang terjadi dalam sejarah di Timur Tengah. Ketiga tipe sejarah itu yaitu “sejarah sebagaimana diingat (history-remembered)”, “sejarah sebagaimana ditemukan kembali (recovered)”, dan “sejarah sebagaimana ditemukan yang belum dikenal sebelumnya (invented)”. Dalam kesempatan ini Bernard Lewis melengkapi pandangannya tentang pengungkapan fakta sejarah dengan ilustrasi yang tepat, yaitu sejarah yang terjadi di Timur Tengah, khususnya dunia Islam. Contoh yang paling jelas adalah tentang penyusunan kembali sejarah hilangnya kejayaan Spanyol Islam. Dengan jatuhnya Granada pada tahun 1492, benteng terakhir kekuatan kaum Muslim di Semenanjung Iberia, berakhir sudah dominasi Muslim di sana. Kekuasaan Muslim di sana telah berlangsung selama lebih dari delapan ratus tahun. Pada tahun yang sama menyusul pengumuman dari para raja Katolik untuk mendirikan kerajaan-kerajaan Kristen di bekas kekuasaan ‘bangsa Moor dan Yahudi’ di seluruh tanah raja-raja Kristen di Spanyol. Kaum Muslim Spanyol banyak yang melarikan diri ke Afrika Utara, dan sebagian kecil saja dari mereka ke Timur Tengah. Dan untuk beberapa lama kenangan dan nostalgia pada tanah Andalusia yang telah hilang, masih bertahan. Pada awal abad ke 17 seorang sejarawan bangsa Maroko bernama al-Maqqari berhasil menyusun sebuah karya ensiklopedia yang cukup lengkap tentang riwayat perjalanan sejarah Spanyol Islam dari awal hingga akhir kajayaannya. Pada bagian terakhir sejarah kerajaan Muslim tersebut, tanah yang hilang tersebut yang telah lama memerintah dengan peniuh kejayaan, telah dilupakan oleh dunia Islam. Barangkali sedikit kenangan masa lampau yang penuh kejayaan itu masih tersisa di kalangan katurunan kaum pelarian yang tinggal di Afrika Utara. Selebihnya semua masa 39
  40. 40. lampau yang jaya dari Spanyol Islam telah hilang dari kenangan. Dan penyusunan kembali sejarah periode ini seluruhnya merupakan hasil kerja sejarawan Eropa, termasuk bangsa Spanyol sendiri serta dari kebangsaan lain. Karya Al-Maqqari tentang kejayaan Andalusia diterbitkan untuk pertama kalinya di London pada 1840, yang merupakan hasil terjemahan ke bahasa Inggris yang tidak begitu baik oleh ilmuan Spanyol bernama Pascual de Gayangos. Sejarah Spanyol Islam sangat memikat perhatian orang Eropa di awal abad 19, karena menyimpan banyak sekali kekhasan Spanyol yang menjadi salah satu komponen karya sastra yang penuh romantika. Dalam salah sebuah karya Washington Irving misalnya, ditulis tentang masa tenggelamnya kejayaan Alhambra dan tenggelamnya kejayaan Spanyol Muslim. Kemudian kita juga bisa membaca karya sejarawan Perancis bernama Louis Viardot, buku berjudul ‘Essai sur I'histoire des arabes et des maures d'Espagne’, atau ‘Esei tentnag sejarah bangsa Arab dan Moor di Spanyol’, yang terbit di Paris pada 1833. Karya kaum Muslim tentang masa Spanyol Muslim yang pertama diterbitkan di Istanbul, pada 1863- 1864. Buku itu merupakan terjemahan dalam bahasa Turki dari buku berjudul ‘Bangsa Maghribi terakhir’ yang diterbitkan di Aljazair. Perhatian bangsabangsa Arab untuk menulis tentang masa lampau Spanyol Muslim tampaknya terangsang oleh dua hal. Pertama dan terutama, adalah kehadiran utusan Muslim dalam sebuah kongres kaum orientalis internasional. Di sana mereka berkenalan dengan kaum orientalis Eropa yang banyak memaparkan sejarah masa-masa Spanyol Muslim. Yang kedua adalah keputusan Sultan Abdulhamid II dari Kesultanan Turki Bani Usmani pada 1886 untuk mengirim utusan ke Spanyol para ahli untuk mencari naskah-naskah berbahasa Arab di sana. Maka segera beruntun datang para utusan dari Turki, Mesir, dan berbagai negeri Muslim lainnya, bahkan dari India. Di sana mereka menekuni daerah-daerah penggalian purba di masa Spanyol Muslim. Dan segera karya-karya tentang Spanyol diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Arab, Turki maupun bahasa penduduk Muslim lainnhya, termasuk karya-karya sastra tentang romantika masa lampau di Spanyol Muslim, seperti mislanya tentang legenda Cordoba di masa keemasan. Kenangan akan Andalusia membangkitkan emosi yang mendalam yang dibutuhkan oleh kaum intelektual Muslim. Sebagai salah satu pengaruh dari proses pendidikan yang mereka peroleh dari Eropa, mereka makin menyadari betapa kelemahan 40
  41. 41. maupun kemunduran yang mereka alami. Selanjutnya mereka telah mendapatkan dukungan dan kenyamanan dari kenangan akan kehadiran sebuah negeri Muslim di Eropa yang besar, kaya beradab, dan kuat, Mereka meyakini bahwa negeri itu telah menjadi pembimbing dan pemimpin bagi peradaban Eropa. Pada saat-saat ketika dunia Islam mengalami kemunduran dan kekalahan mereka justru mendapatkan peluang untuk menyamakan kondisi mereka dengan senjakala yang semarak dari Alhambra. Kejayaan Andalusia telah menjadi mengungkapkan nostalgia. tema yang digemari para pesyair maupun novelis dalam Keberhasilan,yang sesungguhnya maupun yang hanya diangan-angankan, tentang peradaban Arab-Spanyol yang besar digunakan sebagai dalih dalam penulisan romantika sejarah peradaban Islam ketika menyaksikan kemunduran Islam serta timbulnya perasaan kurang percaya diri yang disebabkan oleh pengaruh tekanan Barat. Kenyataan bahwa sejarah maupun peradaban bangsa Spanyol Islam itu diketahui oleh mereka karena jerih payah Barat tak ayal dirasakan bagaikan menelan pil pahit. Itu sebabnya kenyataan sejarah itu pada umumnya tersembunyi dan sejumlah “sejarawan” Muslim bersikap agak berlebihan, dengan mengatakan bahwa semua kejayaan masa lalu dalam sejarah Islam maupun sumbangan Spanyol Muslim bagi peradaban Eropa telah sengaja disembunyikan karena rasa kedengkian dan penuh prasangka dari sejarawan Eropa. Bagi para sejarawan Muslim dari bangsa Arab Spanyol, Spanyol Islam merupakan sumber mata air kesenian dan ilmu pengetahuan yang menjadi sumber perkembangan peradaban Eropa yang asli dan terbaik. Keyakinan seperti itu mempunyai dua manfaat. Di satu sisi, membangkitkan kebanggaan yang telah hancur yang dialami masyarakat Muslim yang telah ditaklukkan. Pada sisi lainnya, lebih meyakinkan akan kebenaran anggapan bahwa peradaban Islam yang berkembang di Spanyol Islam telah diterima masyarakat Eropa sebagai sumber asli. Peradaban itu telah menganjarkan semangat toleransi. Salah satu makna toleransi itu adalah hilangnya saling permusuhan di antara komunitas yang berbeda. Itulah yang dikemukakan sebagai toleransi yang diajarkan Islam. Pengertian lain dari toleransi adalah tidak adanya diskiminasi, serta kesamaan hak dan kewajiban di antara sesama warga masyarakat, tanpa memandang 41
  42. 42. perbedaan suku bangsa, asal usul, keprcayaan. Bagi ahli hukum Islam toleransi dalam Islam dimaknakan sebagai kesamaan setiap warga masyarakat di muka hukum. BAB 4 : PENUTUP Marilah kita kembali pada tema semula, yaitu Cyrus dan Masada. Perayaan ulang tahun Cyrus di Persepolis menurut para pengamat luar negeri dianggap sebagai perbuatan yang boros, dan lebih dari itu tidak bermanfaat. Menurut Benhard Smith barangkali memang memakan biaya besar, namun bukan tidak bermanfaat. Sebaliknya, merupakan contoh klasik dari penggunaan sejarah secara baik. Parade yang menawan dan upacara-upacara yang diselenggarakan di makam Raja Cyrus maupun di reruntuhan kota kuno Persepolis telah mendramatisasikan peristiwa itu sebagai sebuah upacara yang belum pernah berlangsung sebelumnya di masa Persia. Dan apa-apa yang menjadi harapan utama penguasa di masa itu telah betul-betul menjadi kenyataan, yaitu proses transformasi bangsa Persia, dari sebuah masyarakat religius menjadi sebuah bangsa sekuler, lengkap dengan ciri utama, bukan lagi kesetiaan pada Islam melainkan pada pada Iran. Proses itu belum lengkap, melainkan terus berjalan, dan kadangkala diperlukan bantuan. Tema utama perayaan-perayaan tersebut adalah kesinambungan selama masa ribuan tahun dari tanah maupun rakyat Iran, melalui kebudayaan maupun agama , serta peranan lembaga kerajaan yang menunjangnya. Hal yang sama kita saksikan pula dengan upacara Masada yang berlangsung di Israel modern. Tak dapat disangkal bahwa upacara itu memang dirancang untuk membangun kembali hubungan antara aspek politik dari ciri bangsa Yahudi dengan kekuatan militer Israel. Namun sayang sekali pilihan itu membawa malapetaka. Cyrus, sesuai dengan hasil kejian sejarah, merupakan awal perkembangan sejarah, sementara Masada merupakan akhir sebuah episode. Ketika kenangan kolektif bangsa Yahudi telah melupakan peristiwa Masada dan sebaliknya menjadikan peristiwa larinya Rabbi Yohanan ben Zakkai dari Jerusalem untuk memohon izin dari penakluk Romawi untuk mendirikan sebuah seminari bagi calon sebagai simbol, tak ayal merupakan satu pertanda sebuah firasat. 42
  43. 43. Masada tidak lain adalah sebuah titik akhir sejarah bangsa Yahudi. Di balik itu semua terhampar sebuah kehampaan. Sesuatu yang dilupakan. Nampaknya langkah yang dilakukan Ben Zakkai merupakan langkah kebijakan yang memedihkan.Langkah itu sebenarnya menggambaran suatu kenyataan, bertahan hidup, maupun masa depan, sambil menelan kebanggaan diri. Langkah itu juga menggambarkan upaya mendambakan anugerah dari penguasa negeri, yaitu penguasa Romawi. Di samping itu juga merupakan upaya untuk melestarikan warisan serta identitas Yahudi. Semua itu dilakukan dengan melalui keyakinan hidup maupun hukum. Sekarang Masada telah ditemukan kembali, dalam artian yang sesungguhnya. Temuan sejarah Masada itu bukan sekadar laporan dalam jurnal arkhaeologi, melainkan betul-betul tumbuh dalam kesadaran Yahudi di kalangan bangsa Israel di manapun. Meskipun demikian masih diperlukan kewaspadaanuntuk menanganinya di balik tingkatan-tingkatan penyusunan sejarah yang diangkat dari kumpulan ilusi. Tidak bisa dipungkiri bahwa pengabdian maupun keberanian sama-sama dibutuhkan, namun demikian mereka sebaiknya tidak kembali mengarah pada “bunuh diri” dalam ujung sejarah. @ Catatan : Tulisan di atas merupakan saduran bebas untuk pemaparan dalam pertemuan dosen Jurusan Sejarah IKIP Semarang pada tahun 2000, dari buku berjudul History : Remembered, Recovered, Invented, karya Bernhard Lewis. Buku aslinya diterbitkan oleh Simon and Schuster, Inc. New York, London, Toronto, Sidney, Tokyo 1987 43
  44. 44. B. KASUAL 1. KENDALA KRITIK SEJARAH (Tanggapan atas Kuntowijoyo) Yang paling menarik dari tulisan Kuntowijoyo berjudul MasalahKritik Sejarah (Republika 3/] 1) adalah kalimat-kalimat penutupnya. Lengkapnya kalitnat itu berbunyi "Masalah tersebut sebaiknya tidak dipandang sebagai masalah hukum, tapi masalah sejarah. Kapan lagi bangsa kita akan mendengarkan wacana ilmiah dari lembaga pengetahuan dan bukan lagi wacana kekuasaan dari pemerintan, wacana keuntungan dari bisnis, wacana persaingan dari parpol, dan wacana pemasaran dari media massa." Pandangan semacam ini mewakili pandangan yang lugu dan konsisten sebagai sejarawan yang memiliki integritas pada bidang ilmunya. Seorang etikus dan pengikut teosofi tentu saja memiliki pandangan dan fatwa yang berbeda. Misalnya agar semua pihak mau tenggang rasa dan memanfaatkan pihak lain, atas dasar prinsip menang tanpa ngasorake". Bukan "becik ketitik, ala ketara" atau yang balk itu jelas terlihat, yang jelek itu pun jelas.” Bukankah Tuhan Maha Tahu dan Maha Adil? Demikian juga politikus mau pun kaum kerabat Bung Karno tetap akan memandang bahwa pandangannya yang paling benar, yaitu agar dilakukan pendekatan hukum seperti lewat pengadilan, agar diperoleh kebenaran. Bahkan bukanKebenaran barangkali yang dicapai, melainkan kepuasan. Dominasi Kepentingan Kenyataan menunjukkan bahwa dalam kehidupan ini yang paling berkuasa bukan kaum etikus, moralis, mau pun ilmuwan bahkan juga bukan kaurn politisi maupun militer, melainkan kepentingan. Dalarn masyarakat ideal menurut konsep Yunani Klasik, India Kuno manpun Eropa Abad Pertengahan, memang secara formal kaum filsuf, 44
  45. 45. brahmana atau pun pendeta yang berkuasa karena merekalah yang memiliki kebijaksanaan. Namun bukan kebijaksanaan (wisdom) yang berkuasa, melainkan kepentingan. Tegasnya kepentingan untuk menguasai manusia lain agar mau mengikuti kemauan the rulling class. atau pun the pressure group, yang selamanya saling berhadapan. Itulah hakekat perjuangan kaum berkepentingan. Harap jangan selalu memandang bahwa warga kepentingan yang dikembangkan mesti bersifat negatif, meski pun hampir selalu pihak yang berbeda kepentingan memandang negatif warga kepentingan lain tersebut dengan berbagai dalih. Banyak bukti menunjukkan betapa warga kota yang sedang memilih Hari Jadi bagi sesuatu kota, misalnya mengalami benturan kepentingan, Para ilmuwan sejarah akan selalu berangkat dari prosedur ilmu sejarah dalam mendapatkan kebenaran. Di antara mereka bukan tidak mungkin terjadi beda pandangan atas dasar data mau pun tafsir sejarah yang dipakai. Dalam hal ini para sejarawan meneoba bertindak obyektif ketika menghadapi data dari para responden atau pun sumber sejarah yang cenderung subjektif. Akibatnya diskusi itu menjadi amat berkepanjangan. Dan tidak jarang menemui keadaan “jalan tak ada ujung”. Kepentingan mereka jelas bisa difahami, yaitu kebenaran obyektif sejarah (history as a fact). Hampir selalu muncul sikap kaum ekskutif birokratyang ingin segera mendapat hasil, tanpa prosedur ilmiah yang dianggap bertele-tele. Kepentingannya jelas berbeda. Maka tidak mengherankan manakala kemudian keluar semacam dekrit untuk menentukan Hari Jadi versi resmi. Prosedur yang lain adalah prosedur politik, yaltu lewat sidangsidang DPR, yang kalau perlu harus dicapai suara bulat. Akan tetapi jangan dipandang bahwa DPR mengesampingkan acuan data historis. Oleh kerenanya prosedurnya dapat dianggap ilmiah juga. Yang menarik adalah perlunya diambil prosedur musyawarah, yang tidak dikenal dalam dunia ilmu. Bagalmanapun itulah keputusan politik. Dalam hal ini memang tidak pernah dilakukan prosedur pengadilan, yang nampalmya juga dapat dilalui. Tidak pennah terjadi, misalnya, ahli waris keturunan tertentu yang merupakan pelaku sejarah dalam proses awal pembangunan kota tersebut merasa dilecehkan karena tidak terlibat sebagai cikal bakal kota. Kemudian setiap HUT Hari Jadi kota warga kota pun memeriahkannya dengan 45
  46. 46. berbagai acara, tennasuk ceramah tentang Hari Jadi Kota tercinta. Namun satu hal sudah jelas, bahwa ceramah-ceramah tidak boleh mempersoalkan kebenaran Had Jadi lagi, karena pintu ijtihad telah tertutup rapat. Apa yang kita saksikan kemudian adalah sebuah pernyataan sejarah yang kemudian disebarluaskan, disosialisasikan, bahkan diajarkan dari generasi ke generasi. Inilah kenyataan sejarah sebagai history as written, menurut versi pemerintah. Dan itulah juga kebenaran sejarah menurut sesuatu versi. Dalam hal kasus Bung Karno dalam kaitannya dengan kelahiran Orde Baru awal, halnya semacam kasus penentuan Hari Jadi kota yang kira saksikan. Berbagai fihak mengklaim paling berhak menentukan kebenaran, dan berbagai fihak mengaku bahwa klaim tersebut tidak benar. Namun selalu history as written lah yang paling dominan, karena didukung oleh kekuasaan politik dan kepentingan politik. Kritik dan saran sejarawan Kuntowijoyo agar masyarakat memperhatikan juga suara para ilmuan sejarah tentu saja sangat bermanfaat, namun nampakmya hanya mendapat pembenaran dari masyarakat ilmuan saja. Demikian juga kalau orang berbicara tentang kebenaran sejarah masa-masa yang lebih lampau. Selalu saja ada history as a fact, dan selalu saja ada history as written. Dan selalu saja para sejarawan cuma mampu mengemukakan kritik-kritik dan saran. Dan selalu aaja yang dominan adalah hasil prosedur politik mau pun pengadilan. Sejarawan Peneliti dan Sejarawan Pendidik Istilah sejarawan pendidik dimaksudkan bagi guru atau dosen sejarah profesional. Tugas intelektual mereka bukan mencari, menemukan dan menuliskan kebenaran sejarah seeperti yang dilakukan oleh sejarawan peneliti, melainkan menyajikan dan menyampaikan kebenaran sejarah kepada generasi muda lewat proses pendidikan. Namun harus diakui bahwa kebenaran sejarah yang disajikan mereka adalah history as written, sesuai dengan kmikulum yang berlaku. Masalah segera muncul di hadapan para guru sejarah manakala muncul kontroversi tentang kebenaran sejarah, misalnya tentang keterlibatan Bung Karno dalam pemberontakan G3OS/PKI mau pun "keterlibatan CIA dalam gerakan untuk mendongkel Bung Karno atau kebangkitan Angkatan `66, yang 46
  47. 47. kemudian diiukuti kelahiran Irde Baru. Dalam peran mereka sebagai juru bicara pemerintah, maka tugas guru sejarah tidak lain menampaikan kebenaran sebagaimana tertulis dalam buku-buku sejarah versi Orde Baru.Kadangkala mereka mendapat tugas sampiran dalam proses pendidikan politik, yaitu mengobarkan semangat cinta tanah, semangat rela berkotban. Sebagai konsekuensinya perubahan apapun yang terjadi dalam kurikulum sejatah para sejarawan tidak mungkin berbuat lain kecuali mengikuti pendekatan yang ditawarkan dalam kurikulum. Pengalaman dengan konsep "kompefisi manipolis" mau pun datang dan perginya PSPB sebagai pendekatan pendidikan sejarah telah merupakan pengalaman tak terlupakan bagi para sejarawan pendidik. Yang lebih dipentingkan adalah memberikan peluang makin banyak kepada warga masyarakat untuk mengemukakan data sebanyak mungkin untuk mendapat informasi sejarah seakurat mungkin. Dengan begitu maka masyarakat akan mendapat informasi sebanyak mungkin tentang sesuatu episode dalam sejarah. Kedewasaan berpikir masyarakat dalam menanggapi banjirnya informasi jangan ditunggu, melainkan dikondisi. Yang penting dijaga adalah bahwa kekebasan tidak menjurus pada suasana fitnah. Timbulnya kebimbangan di kalangan warga masyarakat jangan dikhawatirkan bakal mengarah pada khaos dalam informasi, melainkan akan membawa warga masyaarakat yang "well-miormed". Kasus “detik-detik menjelang proklamasi 17 Agustus 1945” telali menghasilkan banyak sekali informasi yang datang dari berbagai pihak. Sejak dari Bung Karno dan Bung Hatta yang dianggap sebagai “kolaborator penjajah dan boneka Jepang”, sampai pada para tokoh pemuda, seeperti Sukarni, Chaerul Saleh maupun Adam Malik, yang dituduh telah menculik Bung Karno dan Bung Hattake Rengasdengklok, telah memberikan informasi, yang bukan saja tidak sama, bahkan bertentangan hententangan. Nyatanya warga masyarakat tidak khaos dalam menanggapi hal tersebut. Akhirmya Jadi simponi yang harus digelar mengenai kehenaran sejarah adalah, pelaku sejarah menuliskan pengalaman mereka, betapapun subjektifnya, namun disertai bukti 47
  48. 48. memadai, sebagaimana pekanya alat perekam canggih. Lalu sejarawan peneliti melakukan kritik sejarah. ekstern maupun intern, lalu menafsirkannya dan kemudian menuliskannya, sebagaimana “kebijaksanaan dalam penulisan hadits”. Dan sejarawan pendidik dengan penuh “kebijaksanaan seorang Batara Guru” akan selalu menyampaikan kebenaran sejarah kepada generasi muda. Dalam pada itu tidak dapat dipungkiri akan perlunya buku babon sejarah untuk kepentingan pendidikan, dan kelengkapan informasi yang bervariasi sehagai sumber sejarah. Dalain hal im prosedur politik maupun pengadilan hukan sesuata yang harus dihindari, meskipun bukan merupakan kata akhir. Amerika Serkatpun mengenal "informasi baku" siapa pembunuh Presiden John F. Kennedy, namun beredar pula berbagai versi lain dalam masyarakat. Dalam kasus Bung Karno maupun CIA. yang jauh lebih penting bukan untuk “mengadili tentang keterlibatannya”. Keterlibatan adalah kesimpulan, sedangkan yang diperlukan adalah deskripsi kejadian sejarah yang akurat. Napoleon Bonapsrte tidak dipungkiri pernah terlibat dalarn menyengsarakan rakyat Perancis, dan oleh karenanya jenazahnya dikuburkan di Pulau Elba di luar wilayah Perancis. Namun kemudian rakyat berkesimpulan lagi, sehingga makamnya dipindahkan di Perancis sebagai pahlawan. HARIAN REPUBLIKA, 15 NOPEMBER 1994) 8@@@ 48
  49. 49. 49
  50. 50. 2. KONTROVERSI DALAM SEJARAH INDONESIA Waktu persaksian Soekaedjo Wilarjito di sekitar proses terbitnya Surat Perintah Sebelas Maret (Super Semar) mulai tersiar dalam media massa tanggal 26 Agustus barubaru ini, terpikir oleh saya bahwa nasibnya akan seperti isu tentang Supriyadi. Pernah dinyatakan oleh seorang saksi mata bahwa pahlawan Peta Supriyadi masih hidup, jauh hari setelah dinyatakan bahwa pahlawan itu telah tewas dalam suatu pertempuran. Kemudian terjadi pelemik, dan kemudian musnah berita tentang kesaksian itu. Pahlawan Supriyadi tetap diyakini sudah wafat, meski tidak dapat dijelaskan di mana makam beliau. Sekarang seorang saksi mata yang telah berumur 71 tahun menyatakan sesuatu yang berbeda dengan yang tertulis dalam sejarah fomal (history as writen), yang selama ini diyakini kebenarannya. Paling tidak ada dua isu yang diungkapkan dalam persaksian itu. Pertama, bahwa Super Semar itu diterbitkan oleh suatu tekanan dari luar, bahkan dengan todongan pistol oleh Jendral Panggabean. Jadi bukan ditandatangani atas dasar kerelaan Presiden Sukarno, sebagaimana tertera dalam sejarah formal. Kedua, bahwa perwira tinggi yang menjemput Super Semar itu bukan hanya tiga, sebagaimana tertulis dalam sejarah formal, yaitu Jendral Basuki Rakhmat, Jendral M. Yusuf, dan Jendral Amir Mahmud. Ternyata diberitakan oleh seorang saksi sejarah dan pelaku sejarah, bahwa Jendral Panggabean hadir mengambil peranan dalam penjemputan Super Semar di Istana Bogor. Persaksian kontroversial yang diberikan oleh Soekardjo amat memancing komentar, karena memang benar-benar mengejutkan. Pertama, karena saksi mata itu disebutkan sebagai orang yang secara fisik paling dekat dengan peristiwa itu. Yaitu seorang anggota sekuriti Istana Bogor. Bahkan konon saksi itu menyebutkan menyaksikan psristiuwa itu dari jarak amat dekat, sekitar tiga meter, dalam usia 39 tahun. Usia yang masih segar bugar. Kedua, karena yang bersangkutan termasuk bekas tapol G30S/PKI, yang tentu saja menimbulkan kecurigaan atas keobyektifan pernyataannya. Kata Nurcholis Majid, pastilah dilatarbelakangi motif tertentu. Entah apa. 50
  51. 51. Tak urung kesaksian itu mengundang kemungkinan polemik lebih besar, karena kesaksian itu dapat diuji kebenarannya oleh paling tidak dua orang saksi mata yang juga masih hidup. Yaitu Pak Panggabean maupun Pak M. Yusuf. Ini alasan ketiga mengapa kesaksian itu amat menarik. polemicus interuptus Komentar yang muncul berbeda-beda. Pak Panggabean, yang paling merasa ditugikan, dengan sigap membantah pernyataan Soekardjo itu. Anggota DPR RI Ny. Aisah Amini menghimbau agar peristiwa masa lampau jangan diusik-usik lagi. Sejarawan Onghokham sebaliknya memandang dengan skeptis kesaksian itu. Dia melihat peluang untuk dilakukannya penelitian lebih serius, guna menemukan kebenaran. Letjen (Pur TNI) Bambang Triantoro, yang entah dalam kapasitas sebagai apa, menyangsikan kebenaran isu itu. Sebagai anggota keluarga mantan Presiden Suharto, Pak Probosutejo dengan tegas menyatakan bahwa Maraden Panggabean tidak pergi ke Bogor pada tanggal 11 Maret, meski masih dipertanyakan apakah pada saat itu Pak Probo sudah berada di Jakarta untuk bergabung dengan keluarga besar Suharto. Sementara itu ketua LBH Yogyakarta yang menjadi penasihat hukum saksi sejarah menyatakan, bahwa siapapun berhak melakukan gugatan terhadap kliennya, Soekardjo Wilarjito, bila merasa dirugikan oleh pernyataan kliennya itu. Dengan cara itu bahkan kebenaran historis dapat ditemukan. Yang paling mengejutkan adalah komentar Presiden Habibie, yang buru-buru melarang untuk meneruskan polemik itu. Tentu saja pernyataan itu mengherankan, karena dinyatakan oleh seorang ilmuan, yang tentunya amat mengandalkan data terbaru bagi upaya menemukan sesuatu kebenaran. Tapi sayangnya beliau adalah orang dekat mantan presiden Suharto, yang tak ayal akan mendapatkan dampak buruk kalau kesaksian Wilarjito ternyata benar. Apakah ini semua termasuk wujud dari sikap mental ‘mendhem jero, mikul dhuwur’? Bagaimanapun kecurigaan bakal terjadi keputusan politik berupa larangan memperpanjang polemik tentang suatu fakta sejarah di sekitar Super Semar sudah 51
  52. 52. menjadi kenyataan. Sejarah betul-betul berulang, seperti yang terjadi dengan polemik tentang kamatian pahlawan Peta Supriyadi yang kontroversial itu. Keputusan Ilmiah Kasus Letda (Purn. TNI) Soekardjo Wilarjito yang menyatakan kesaksian peristiwa terbitnya Super Semar setelah selama 32 tahun tidak diganggu gugat, bukan satu-satunya isu kontroversial dalam sejarah Indonesia. Seperti dikemukakan di depan pernah muncul isu tentang kematian pahlawan Peta Supriyadi yang misterius. Kita mengenal juga isu Hari Lahir Pancasila, tanggal 1 Juni 1945 atukah 18 Agustus 1945.Pernah juga dikedepankan isu Peristiwa Rengasdengklok, yaitu terjadi atas kehendak Dwi Tunggal Sukarno-Hatta sendiri ataukah sebagai penculikan oleh kelompok muda yang dipimpin Sukarni, Chairul Saleh dan Adam Malik. Masih pula menjadi masalah tentang siapah tokoh yang memimpin penyerangan atau penyerbuah ke Yogyakarta. Benarkah pelakunya adalah Suharto yang kemudian menjadi presiden RI? Ataukah tokoh lain sebagaimana dituliskan dalam buku sejarah sebelum era Suharto? Belum lagi kalau dimasukkan juga isu-isu di sekitar sejarah lokal. Tentang Hari Jadi sesuatu kota, misalnya. Hampir semua isu kontroversial itu diselesaikan dengan keputusan politik. Mungkin tidak berupa suatu SK yang secara formal menghentikan polemik, melainkan berupa suatu terbitan resmi yang hanya menyebutkan satu versi. Tentang Hari Lahir Pancasila, Kematian Supriyadi, Peristiwa Rengasdebngklok, misalnya, polemik seolah-olah berhenti setelah ada penulisan versi pemerintah. Harijadi sesuatu kota bahkan diputuskan dengan suatu SK Pemda setempat, setelah ada keputusan DPRD. Dan setelah itu diharapkan warga masyarakat maupun ilmuan tidak boleh mempersoalkan keputusan politik itu. Pendapat Nurcholis Majid bahwa penulisan sejarah Indonesia campur aduk, dengan mengambil contoh banyaknya versi dalam terbitan buku sejarah, kurang tepat. Terbitnya berbagai versi dalam penulisan sejarah Indonesia bila dipandang dari sudut keseragaman penulisan memang tidak menguntungkan. Dan bisa membingungkan anak- 52
  53. 53. anak sekolah. Namun bagi para ilmuan Sejarah yang menempatkan penulisan sejarah dalam kerangka pencarian kebenaran ilmiah, munculnya berbagai versi dalam penulisan sejarah amat menguntungkan perkembangan ilmu sejarah. Tentu saja harus selalu dijaga obyektivitas prosedur ilmiah yang dilakukan. Inilah keputusan ilmiah, yang tentu saja menjadi selalu terbuka untuk diuji. Dengan cara ini versi-versi penulisan sejarah menjadi sesuatu yang mutlak dibutuhkan. Dan hasilnya memperkaya kebenaran sejarah sebagai ‘history as writen’. Lalu bagaimana kebenaran sejarah yang sesungguhnya terjadi sebagai suatu ‘history as a fact’?Kebenaran sejarah masih bisa ditemukan dengan proses pengadilan, yang akan menghasilkan keputusan hukum. Misalkan isu terbitnya Super Semar mendorong Maraden Panggabean menuntut Wilarjito ke sedang pengadilan, karena merasa nama baiknya tercemar, maka bakal ditemukan kebenaran lewat keputusan hakim. Tentu saja semua keputusan itu tidak mutlak bakal menghentikan polemik atau rasa penasaran di kalangan warga masyarakat. Terutama kalangan ilmuan. Sementara itu masihkah lembaga peradilan kita terbebas dari pengarug dominasi atau tekanan penguasa? Buat Apa Sejarah ? Timbulnya berbagai cara untuk mendapatkan kebenaran peristiwa sejarah banyak tergantung dari persepsi mereka tentang fungsi sejarah. Bagi fihak penguasa yang menghendaki agar tidak terjadi polemik berkepanjangan tentang sesuatu fakta sejarah, didasari oleh anggapan bahwa sejarah merupakan sarana pendidikan politik. Dan karena tujuan politik tidak lain untuk mencari pembenaran atas sesuatu kebijakan, tidaklah berlebihan kalau dikatakan bahwa sejarah harus ditulis dengan menekankan pada fakta yang mendukung proses pendidikan politik itu. Manakala muncul isu kontroversial yang akan mengusik kebenaran sejarah yang sudah mapan, tentu saja harus diwaspadai. Karena bisa mengganggu target pendidikan politik dari sesuatu rezim. Sementara itu sejarah bisa dianggap sebagai suatu proses menemukan kebanggaan diri, dengan merenungi kejayaan masa lampau. Untuk itu diperlukan pencarian fakta sejarah secara selektif pula. Tentu saja yang diutamakan fakta-fakta yang amat 53

×