FARMAKOLO
GI
Oleh: Nailiy Huzaimah
S.Kep., Ns

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA
Farmakologi berasal dari bahasa
Yunani
- Pharmacon = obat
- Logos
= ilmu pengetahuan

 “ilmu pengetahuan tentang
segala s...
• Farmakologi mencakup pengetahuan
tentang:
– Sejarah
– Sumber
– Sifat-sifat fisik dan kimiawi
– Cara pembuatan dan pencam...
Daftar Isi
1. Definisi dan istilah dalam farmakologi
2. Farmakokinetik
3. Farmakodinamik
4. Faktor yang mempengaruhi efek ...
Definisi dan istilah
dalam farmakologi
3 Jenis Pengobatan
Terapi
Kausal
• meniadakan atau
memusnahkan
penyebab
penyakitnya

• Ex: sulfonamid,
antibiotika, obat
m...
PLASEBO
pengobatan

Tidak
berdampak

Penanganan
palsu

Tujuan dari Plasebo yaitu :
1. Pengobatan sugesti, kadangkala membe...
EFEK YANG TIDAK DIINGINKAN
Efek Samping
• segala pengaruh obat yang tidak diinginkan pada tujuan terapi yang
dimaksud, pad...
EFEK TOKSIK
Efek yang menimbulkan keracunan pada pasien
akibat penggunaan dosis maksimal yang
berlebih
RESISTENSI BAKTERI
Suatu keadaan dimana bakteri telah
menjadi kebal terhadap obat karena
memiliki daya tahan yang lebih ku...
KOMBINASI OBAT
Dua obat yang digunaan bersamaan, kerjanya
dapat berupa :
# Antagonisme, dimana kegiatan obat pertama
dikur...
Farmakokinetik
• Farmakokinetik adalah proses mulai
masuknya obat ke dalam tubuh hingga
dikeluarkannya obat dari dalam tubuh.
• Perjalana...
Absorpsi
Penyerapan zat aktif
• molekul-molekul obat masuk
ke dalam tubuh
• menuju ke peredaran darah
• Dalam menjalani proses absorpsi, zat atau
molekul obat “wajib” mengikuti suatu
“tahapan” yang disebut:

MEKANISME LINTAS...
Mekanisme Lintas Membran
• Tidak membutuhkan energi
• Lebih mudah untuk obat-obat lipofilik (larut
dalam lemak)
• Berlaku untuk molekul senyawa ber...
• Terjadi karena adanya perbedaan gradien
tekanan hidrostatik
• Obat larut dalam air pada tempat absorpsi
Osmotic Mechanism
• Memerlukan “perantara” (protein membrane
pump)
• Mentransfer molekul dengan melawan
gradien konsentrasi
• Membutuhkan en...
• Terdapat carrier yang memfasilitasi proses
transport, seperti enzim atau protein lainnya.
• Bersifat spesifik (hanya zat...
• Obat-obat yang terionisasi kuat pada pH
fisiologis
• Perlintasan terjadi dengan pembentukan
kompleks yang netral (pasang...
• Pada umumnya berlaku untuk
– molekul-molekul besar
– molekul yang tidak larut.

• Perlintasan dibantu dengan pembentukan...
Faktor-faktor yang
mempengaruhi absorpsi di
Gastrointestinal
1. Motilitas gastrointestinal
2. Aliran darah splanknikus (hi...
Distribusi
Proses dimana obat menjadi berada di
dalam cairan tubuh dan jaringan tubuh
Kecepatan Distribusi Obat,
dipengaruhi oleh
1. Aliran darah ke jaringan/ organ tubuh
2. Sifat fisik dan kimia obat (besar ...
Biotransformasi
/ metabolisme
Proses perubahan struktur kimia obat yang
terjadi dalam tubuh dan dikatalis oleh enzim
• Metabolisme obat terjadi di hepar

• Ada kejadian apa di hepar?
Reaksi biokimia (oksidasi, reduksi, dan
hidrolisis)  P...
Metabolisme Obat (jika dikonsumsi per oral) 
First Pass Metabolism
Eliminasi /
ekskresi
Proses pengeluaran obat dari dalam tubuh
Ekskresi obat dalam bentuk:
1. Metabolit [hasil biotransformasi]
2. Bentuk asal obat
Obat metabolit polar (ion) diekskresi...
3 jalur utama pengeluaran obat
1. Ginjal [3 proses]
– Filtrasi glomerulus (20%)
– Sekresi dan reabsorpsi oleh tubulus (80%...
Resume Farmakokinetik
Farmakodinamik
Mempelajari efek obat terhadap fisiologi dan
biokimia berbagai organ tubuh serta
mekanisme kerjanya.
• Mengetahui efek uta...
Efek
Primer
Efek
Sekunder

• Efek yang diinginkan

• Efek yang tidak
diinginkan
Example: Antihistamin
Unsur-Unsur
FARMAKODINAMIKA
Mekanisme kerja obat

Sasaran Kerja Obat

Mekanisme kerja obat non-spesifik
Obat
Interaksi
antara:

Efek obat

Reseptor
Perubahan
biokimiawi dan
fisiologi

Mekanisme kerja obat
Sasaran Kerja Obat
RESEPTOR
• Reseptor = tempat kerja obat (site of action)
• Contoh Obat: (Agonis dan Antagonis nya)
– Asetilkolin >< Tuboku...
Ion Channel

• Obat terikat langsung pada protein kanal ion
• Contoh obat:
– Anestetik lokal
– Amilorid
– Sulfonilurea
Enzim
• Obat bekerja pada enzim untuk menghasilkan efeknya 
Enzim sebagai target
• Kerjanya lebih sering sebagai suatu in...
Molekul
Pembawa
• Untuk molekul yang terlalul polar atau kurang larut
dalam lipid (kurang lipofilik)
• Contoh obat yang be...
yaitu bekerja tanpa reseptor…
Anestetik umum
yang volatil

Antasida

Diuretik

Ex: Halotan

Ex: Senyawa
Magnesium dan
Alum...
Istilah lain
Afinitas

Aktivitas
intrinsik

Kemampuan
untuk mengikat
reseptor

Kemampuan suatu
obat untuk
menimbulkan suat...
FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI EFEK
OBAT
Pengaruh-pengaruh faktor lain
• Umur
– obat cenderung menghasilkan efek lebih kuat pada bayi
dan lansia

• Genetik
– Ex: k...
Interaksi farmakokinetik
1. ABSORPSI
- Diperlambat oleh obat-obat yang
menghambat
gerakan
gastrointestinal (Ex: atropin, o...
2. DISTRIBUSI
- Beberapa obat (displacing agent) dengan
dosis yang cukup tinggi dapat mengusir
obat lain dari ikatannya de...
3. METABOLISME
- Adanya induksi enzim hepar
4. EKSKRESI
- Suatu obat dapat mempengaruhi kecepatan
ekskresi obat lainnya de...
Dasar- Dasar
TOKSIKOLOGI
• toksikologi dapat didefinisikan sebagai kajian
tentang hakikat dan mekanisme efek
berbahaya (efek toksik) berbagai bahan...
Efek toksik
• Efek yang merusak fungsi fisiologis dan fungsi
biokimia tubuh manusia sedemikian rupa
sehingga dapat menimbu...
Berdasarkan organ tubuh yang
terkena, keracunan terdiri dari:
• Neurotoksik (racun saraf)
• Kardiotoksik (racun pada jantu...
• Sifat toksik dari suatu senyawa ditentukan
oleh:
– Dosis
– konsentrasi racun di reseptor “tempat kerja”
– sifat zat ters...
CARA PEMBERIAN
OBAT
Cara-cara pemberian obat
1. Per oral
2. Sublingual (tidak bisa untuk berat molekul yang
tinggi ; menghindari first pass me...
1. Peroral
• Diberikan melalui mulut dan ditelan
• Melalui lambung, dan diabsorpsi sebagian
besar di usus halus
2. Sublingual
• Absorpsi obat langsung di dalam rongga mulut
• Responnya cepat
• (Ex: nitrogliserin)
3. Per Rektal
• Efek dapat lokal ataupun sistemik
• Tidak melewati hepar
4. Topikal (kulit, kornea, vagina,
dan mukosa hidung)
• Kulit
– Penyerapannya cepat pada kulit
yang terbuka (luka)

• Korn...
• Telinga
• Vagina
– Dalam bentuk cream, jelly, foam, atau
suppositoria

• Mukosa hidung
– Biasanya menimbulkan astringent...
Inhalasi
• Penggunaannya dengan
cara disemprot (ke mulut)
• Misal obat asma
• Keuntungannya yaitu
absorpsi terjadi cepat
Injeksi
PRINSIP TERAPI
11B 1H

5T 1W
11B 1H
•
•
•
•
•
•
•

Benar obat
Benar dosis
Benar pasien
Benar cara pemberian
Benar waktu
Benar dokumentasi
Benar pendidi...
5T 1W
•
•
•
•
•
•

Tepat obat
Tepat dosis
Tepat waktu
Tepat pasien
Tepat cara pemberian
Waspada side effect
Beberapa singkatan dalam
penulisan resep oleh dokter
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•

R/ = recipe = ambillah
Simm = signa in...
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•

Gtt = guttae = tetes
Supp = suppositoria
Sol = solutio
Syr = syrup
Inh =inhaler = obat semp...
• S 0 – 1 – 0 = aturan pakai 1 kali sehari pada
siang hari
• S 1 – 1 – 0 = aturan pakai 2 kali sehari pagi dan
siang hari
...
EFEK SAMPING OBAT
Efek yang merusak atau merugikan dan tidak
diharapkan. Ditemukan pada dosis yang
digunakan pada manusia untuk pencegahan,
...
CARA MENILAI
KEAMANAN OBAT
Check..!!!
•
•
•
•
•
•

No BPPOM
Tanggal expired date
Perubahan warna
Perubahan bau
Perubahan wujud
Membaca brosur obat
Task
1. Mencari obat-obat yang sering digunakan di
lapangan, minimal 20 obat. Sertakan:
–
–
–
–
–

Golongan obat
Indikasi
...
Farmakologi umum 1
Farmakologi umum 1
Farmakologi umum 1
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Farmakologi umum 1

3,894

Published on

Published in: Education
0 Comments
14 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
3,894
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
8
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
0
Likes
14
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Farmakologi umum 1

  1. 1. FARMAKOLO GI Oleh: Nailiy Huzaimah S.Kep., Ns PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA
  2. 2. Farmakologi berasal dari bahasa Yunani - Pharmacon = obat - Logos = ilmu pengetahuan  “ilmu pengetahuan tentang segala sesuatu mengenai obat”.
  3. 3. • Farmakologi mencakup pengetahuan tentang: – Sejarah – Sumber – Sifat-sifat fisik dan kimiawi – Cara pembuatan dan pencampuran – Efek fisiologi dan biokimia – Mekanisme kerja Absorbsi Distribusi Biotransformasi Eksresi – Penggunaan obat.
  4. 4. Daftar Isi 1. Definisi dan istilah dalam farmakologi 2. Farmakokinetik 3. Farmakodinamik 4. Faktor yang mempengaruhi efek obat 5. Dasar-dasar toksikologi 6. Cara pemberian obat 7. Prinsip terapi 8. Efek samping obat 9. Obat yang paling sering digunakan 10. Cara menilai keamanan obat
  5. 5. Definisi dan istilah dalam farmakologi
  6. 6. 3 Jenis Pengobatan Terapi Kausal • meniadakan atau memusnahkan penyebab penyakitnya • Ex: sulfonamid, antibiotika, obat malaria Terapi Simptomatis • menghilangkan atau meringankan gejala penyakit • Ex: analgetik (pereda nyeri), antipiretik (penurun panas/demam), dll Terapi Subtitusi • menggantikan zat-zat yang seharusnya dibuat oleh organ tubuh yang sakit • Ex: Insulin (DM), tiroksin (hipotiroid)
  7. 7. PLASEBO pengobatan Tidak berdampak Penanganan palsu Tujuan dari Plasebo yaitu : 1. Pengobatan sugesti, kadangkala memberikan efek yang mengagumkan pada pasien yang kecanduan obatobat narkotika dan psikotropika lainnya maupun penderita kanker stadium akhir 2. Uji klinis, digunakan pada tahap akhir dalam rangkaian penelitian suatu obat baru yang akan dinilai efek farmakologisnya 3. Pelengkap dan penggenap pil KB, bertujuan agar pasien tida terlupa menelan pil KB pada saat menstruasi
  8. 8. EFEK YANG TIDAK DIINGINKAN Efek Samping • segala pengaruh obat yang tidak diinginkan pada tujuan terapi yang dimaksud, pada dosis normal Ideosinkrasi • suatu obat memberikan efek yang sama sekali berlainan dari efek normalnya Alergi • peristiwa hipersensitif akibat pelepesan histamin di dalam tubuh atau terjadinya reaksi khusus antara antingen-antibodi Fotosensitasi • kepekaan berlebihan terhadap cahaya akibat penggunaan obat
  9. 9. EFEK TOKSIK Efek yang menimbulkan keracunan pada pasien akibat penggunaan dosis maksimal yang berlebih
  10. 10. RESISTENSI BAKTERI Suatu keadaan dimana bakteri telah menjadi kebal terhadap obat karena memiliki daya tahan yang lebih kuat.
  11. 11. KOMBINASI OBAT Dua obat yang digunaan bersamaan, kerjanya dapat berupa : # Antagonisme, dimana kegiatan obat pertama dikurangi atau ditiadakan sama sekali oleh obat kedua. # Sinergisme, dimana kekuatan obat saling memperkuat
  12. 12. Farmakokinetik
  13. 13. • Farmakokinetik adalah proses mulai masuknya obat ke dalam tubuh hingga dikeluarkannya obat dari dalam tubuh. • Perjalanan obat dalam tubuh Absorpsi Distribusi Biotransformasi / metabolisme Eliminasi / ekskresi
  14. 14. Absorpsi Penyerapan zat aktif • molekul-molekul obat masuk ke dalam tubuh • menuju ke peredaran darah
  15. 15. • Dalam menjalani proses absorpsi, zat atau molekul obat “wajib” mengikuti suatu “tahapan” yang disebut: MEKANISME LINTAS MEMBRAN
  16. 16. Mekanisme Lintas Membran
  17. 17. • Tidak membutuhkan energi • Lebih mudah untuk obat-obat lipofilik (larut dalam lemak) • Berlaku untuk molekul senyawa berukuran kecil dan non-ion
  18. 18. • Terjadi karena adanya perbedaan gradien tekanan hidrostatik • Obat larut dalam air pada tempat absorpsi
  19. 19. Osmotic Mechanism
  20. 20. • Memerlukan “perantara” (protein membrane pump) • Mentransfer molekul dengan melawan gradien konsentrasi • Membutuhkan energi
  21. 21. • Terdapat carrier yang memfasilitasi proses transport, seperti enzim atau protein lainnya. • Bersifat spesifik (hanya zat yang cocok dengan carriernya) • Contoh zat: B12
  22. 22. • Obat-obat yang terionisasi kuat pada pH fisiologis • Perlintasan terjadi dengan pembentukan kompleks yang netral (pasangan ion) dengan senyawa endogen seperti musin • Mekanisme absorpsinya adalah dengan difusi pasif
  23. 23. • Pada umumnya berlaku untuk – molekul-molekul besar – molekul yang tidak larut. • Perlintasan dibantu dengan pembentukan vesikula (vesicle) oleh membran plasma
  24. 24. Faktor-faktor yang mempengaruhi absorpsi di Gastrointestinal 1. Motilitas gastrointestinal 2. Aliran darah splanknikus (hipovolemik, obatobat vasokonstriktor, latihan/aktivitas fisik berlebih) 3. Formulasi dan ukuran partikel obat 4. Faktor kimiawi (ex: antibiotik tetrasiklin feat ion Ca)
  25. 25. Distribusi Proses dimana obat menjadi berada di dalam cairan tubuh dan jaringan tubuh
  26. 26. Kecepatan Distribusi Obat, dipengaruhi oleh 1. Aliran darah ke jaringan/ organ tubuh 2. Sifat fisik dan kimia obat (besar molekul, lipofilik atau hidrofilik, non ion???) 3. Sifat membran (>> permeabilitas) 4. Banyaknya obat yang terikat dengan protein plasma (molekul protein besar, sehingga sulit menembus membran) – kekurangan protein plasma  berefek toksisitas obat (banyak obat bebas dalam plasma)
  27. 27. Biotransformasi / metabolisme Proses perubahan struktur kimia obat yang terjadi dalam tubuh dan dikatalis oleh enzim
  28. 28. • Metabolisme obat terjadi di hepar • Ada kejadian apa di hepar? Reaksi biokimia (oksidasi, reduksi, dan hidrolisis)  Pengaruh enzim-enzim di hati  perubahan molekul-molekul obat  pada umumnya menghilangkan aktivitas farmakologis obat  penurunan efek farmakologis obat. • Biotransformasi  menurunkan kelarutan obat dalam lipid  meningkatkan kecepatan ekskresi obat melalui ginjal
  29. 29. Metabolisme Obat (jika dikonsumsi per oral)  First Pass Metabolism
  30. 30. Eliminasi / ekskresi Proses pengeluaran obat dari dalam tubuh
  31. 31. Ekskresi obat dalam bentuk: 1. Metabolit [hasil biotransformasi] 2. Bentuk asal obat Obat metabolit polar (ion) diekskresi lebih cepat dari pada obat larut lemak
  32. 32. 3 jalur utama pengeluaran obat 1. Ginjal [3 proses] – Filtrasi glomerulus (20%) – Sekresi dan reabsorpsi oleh tubulus (80% ; tercepat ; mekanisme transpor aktif) – Difusi pasif melalui epitel tubuli (obat-obat lipofilik) 2. Paru – Terjadi pada obat-obat yang berupa gas atau cairan yang mudah menguap 3. Sistem empedu – Setelah melewati metabolisme di hepar, disekresikan ke dalam empedu  dikeluarkan ke dalam usus  diabsorpsi kembali atau keluar melalui tinja – Ex: rifampisin dan kromoglikat
  33. 33. Resume Farmakokinetik
  34. 34. Farmakodinamik
  35. 35. Mempelajari efek obat terhadap fisiologi dan biokimia berbagai organ tubuh serta mekanisme kerjanya. • Mengetahui efek utama obat • Mengetahui interaksi obat dengan sel • Mengetahui urutan peristiwa serta spektrum efek • Mengetahui respon yang terjadi
  36. 36. Efek Primer Efek Sekunder • Efek yang diinginkan • Efek yang tidak diinginkan
  37. 37. Example: Antihistamin
  38. 38. Unsur-Unsur FARMAKODINAMIKA Mekanisme kerja obat Sasaran Kerja Obat Mekanisme kerja obat non-spesifik
  39. 39. Obat Interaksi antara: Efek obat Reseptor Perubahan biokimiawi dan fisiologi Mekanisme kerja obat
  40. 40. Sasaran Kerja Obat
  41. 41. RESEPTOR • Reseptor = tempat kerja obat (site of action) • Contoh Obat: (Agonis dan Antagonis nya) – Asetilkolin >< Tubokurarin – Noradrenalin >< Propanolol – Morfin >< Nalokson – Dopamin >< Klorpromazin – Insulin >< [belum diketahui]
  42. 42. Ion Channel • Obat terikat langsung pada protein kanal ion • Contoh obat: – Anestetik lokal – Amilorid – Sulfonilurea
  43. 43. Enzim • Obat bekerja pada enzim untuk menghasilkan efeknya  Enzim sebagai target • Kerjanya lebih sering sebagai suatu inhibitor (penghambat kerja enzim) • Contoh: – Angiotensin converting enzyme – Asetilkoliesterase – Enzim pembekuan darah (Captopril) (Neostigmin) (Heparin)
  44. 44. Molekul Pembawa • Untuk molekul yang terlalul polar atau kurang larut dalam lipid (kurang lipofilik) • Contoh obat yang bekerja pada molekul pembawa: – Omeprazol (Pompa proton di mukosa lambung) – Diuretika loop (Kotransporter Na+/K+ di ansa Henle)
  45. 45. yaitu bekerja tanpa reseptor… Anestetik umum yang volatil Antasida Diuretik Ex: Halotan Ex: Senyawa Magnesium dan Aluminium Ex: Manitol berinteraksi dengan membran sel untuk menekan eksitabilitas sampai tercapai keadaan anestesi netralisasi asam lambung dengan basa lemah Meningkatkan osmolaritas cairan tubuh sehingga meningkatkan diuresis Mekanisme Kerja Obat Non-Spesifik
  46. 46. Istilah lain Afinitas Aktivitas intrinsik Kemampuan untuk mengikat reseptor Kemampuan suatu obat untuk menimbulkan suatu efek Transmisi sinyal biologis Proses yang menyebabkan suatu substansi ekstraseluler (extracellular chemical messenger) menimbulkan suatu respons seluler fisiologis yang spesifik
  47. 47. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI EFEK OBAT
  48. 48. Pengaruh-pengaruh faktor lain • Umur – obat cenderung menghasilkan efek lebih kuat pada bayi dan lansia • Genetik – Ex: kecepatan asetilasi isoniazid (obat anti TB) • Asetilator cepat • Asetilator lambat • Interaksi Farmakokinetik – Pada 4 fase (absorbsi, distribusi, metabolisme, dan ekskresi) • Interaksi farmakodinamik – Mengakibatkan bertambah atau berkurangnya efek obat
  49. 49. Interaksi farmakokinetik 1. ABSORPSI - Diperlambat oleh obat-obat yang menghambat gerakan gastrointestinal (Ex: atropin, opiat) dan dipercepat oleh obat yang mempercepat gerakan lambung usus (Ex: metoklopramid) - Ca dan Fe menghambat absorpsi antibiotik tetrasiklin
  50. 50. 2. DISTRIBUSI - Beberapa obat (displacing agent) dengan dosis yang cukup tinggi dapat mengusir obat lain dari ikatannya dengan protein plasma - Displacing agents: - Fenilbutazon - Aspirin - Sulfonamid - Yang terusir: - Warfarin
  51. 51. 3. METABOLISME - Adanya induksi enzim hepar 4. EKSKRESI - Suatu obat dapat mempengaruhi kecepatan ekskresi obat lainnya dengan cara: - Mengubah ikatan protein sehingga mengubah kecepatan filtrasi glomeruli - Menghambat sekresi tubuli - Mengubah aliran urin atau PH urin Example: - Pemakaian probenesid untuk menghambat sekresi penisilin sehingga dapat memperpanjang kerja
  52. 52. Dasar- Dasar TOKSIKOLOGI
  53. 53. • toksikologi dapat didefinisikan sebagai kajian tentang hakikat dan mekanisme efek berbahaya (efek toksik) berbagai bahan kimia terhadap makhluk hidup dan sistem biologik lainnya
  54. 54. Efek toksik • Efek yang merusak fungsi fisiologis dan fungsi biokimia tubuh manusia sedemikian rupa sehingga dapat menimbulkan gangguan kesehatan yang serius dan dapat fatal, yang ditimbulkan oleh pemakaian obat atau zat kimia dalam dosis berlebihan
  55. 55. Berdasarkan organ tubuh yang terkena, keracunan terdiri dari: • Neurotoksik (racun saraf) • Kardiotoksik (racun pada jantung) – Dexorubicin • Nefrotoksik (racun pada ginjal) • Hepatotoksik (racun pada hepar)
  56. 56. • Sifat toksik dari suatu senyawa ditentukan oleh: – Dosis – konsentrasi racun di reseptor “tempat kerja” – sifat zat tersebut – kondisi bioorganisme atau sistem bioorganisme – paparan terhadap organisme – bentuk efek yang ditimbulkan
  57. 57. CARA PEMBERIAN OBAT
  58. 58. Cara-cara pemberian obat 1. Per oral 2. Sublingual (tidak bisa untuk berat molekul yang tinggi ; menghindari first pass metabolism) 3. Per rektal 4. Topikal (kulit, kornea, vagina, dan mukosa hidung) 5. Inhalasi 6. Injeksi (intra cutan, subcutan, intra muscular, intra vena, intra tekal)
  59. 59. 1. Peroral • Diberikan melalui mulut dan ditelan • Melalui lambung, dan diabsorpsi sebagian besar di usus halus
  60. 60. 2. Sublingual • Absorpsi obat langsung di dalam rongga mulut • Responnya cepat • (Ex: nitrogliserin)
  61. 61. 3. Per Rektal • Efek dapat lokal ataupun sistemik • Tidak melewati hepar
  62. 62. 4. Topikal (kulit, kornea, vagina, dan mukosa hidung) • Kulit – Penyerapannya cepat pada kulit yang terbuka (luka) • Kornea – memberikan efek lokal – untuk efek lokal, absorpsi obat melalui epitel sakus konjungtivus  perlu kelarutan lemak yang cukup
  63. 63. • Telinga • Vagina – Dalam bentuk cream, jelly, foam, atau suppositoria • Mukosa hidung – Biasanya menimbulkan astringent effect  mengurangi pembengkakan selaput lendir hidung
  64. 64. Inhalasi • Penggunaannya dengan cara disemprot (ke mulut) • Misal obat asma • Keuntungannya yaitu absorpsi terjadi cepat
  65. 65. Injeksi
  66. 66. PRINSIP TERAPI
  67. 67. 11B 1H 5T 1W
  68. 68. 11B 1H • • • • • • • Benar obat Benar dosis Benar pasien Benar cara pemberian Benar waktu Benar dokumentasi Benar pendidikan kesehatan tentang medikasi klien • Benar pengkajian • Benar evaluasi • Benar reaksi terhadap makanan • Benar reaksi dengan obat lain • Hak klien untuk menolak
  69. 69. 5T 1W • • • • • • Tepat obat Tepat dosis Tepat waktu Tepat pasien Tepat cara pemberian Waspada side effect
  70. 70. Beberapa singkatan dalam penulisan resep oleh dokter • • • • • • • • • • • • • • • R/ = recipe = ambillah Simm = signa in manus medici=serahkan kepada dokter Mdspulv = misce da signa pulveres = campur dan buatlah serbuk Dtd = da tales dosis = terbagi dalam dosis Da in caps. = da in capsullae = masukkan ke dalam kapsul Tdd = ter de die = 3 kali sehari Bdd = bis de die = 2 kali sehari Qdd = quartier/quinque de die = 4/5 kali sehari 1dd = unum de die = 1 kali sehari Ac = ante coenam = sebelum makan Dc = durante coenam = selama makan Pc = post coenam = sesudah makan Hs = hora somni = sebelum tidur PP= pro paupere=untuk si miskin Suc= signa usus cognitus=pakailah seperlunya
  71. 71. • • • • • • • • • • • • • • • Gtt = guttae = tetes Supp = suppositoria Sol = solutio Syr = syrup Inh =inhaler = obat semprot hidung Neb = nebulizer = obat sedot hidung Inj = injectio = injeksi Sue=signa usus externus=pakailah bagian luar dari badan Cream=cream Zalf=salep Pot=potio=obat kocok PCC=pro copy conform=sesuai dengan aslinya Iter=iteretur=diulang Dcf=da cum formula=berikan dengan formulanya Ad lib=ad libitum=diminum secukupnya
  72. 72. • S 0 – 1 – 0 = aturan pakai 1 kali sehari pada siang hari • S 1 – 1 – 0 = aturan pakai 2 kali sehari pagi dan siang hari • S 0 – 0 – 1 = aturan pakai 1 kali sehari pada malam hari
  73. 73. EFEK SAMPING OBAT
  74. 74. Efek yang merusak atau merugikan dan tidak diharapkan. Ditemukan pada dosis yang digunakan pada manusia untuk pencegahan, diagnosis, atau terapi
  75. 75. CARA MENILAI KEAMANAN OBAT
  76. 76. Check..!!! • • • • • • No BPPOM Tanggal expired date Perubahan warna Perubahan bau Perubahan wujud Membaca brosur obat
  77. 77. Task 1. Mencari obat-obat yang sering digunakan di lapangan, minimal 20 obat. Sertakan: – – – – – Golongan obat Indikasi Kontraindikasi Mekanisme kerja Efek samping

×